Review Drama The Devil Judge: Episode 9

Drama The Devil Judge (2021) : Episode 9 oleh uniquecase

Duo hakim kami merencanakan langkah mereka selanjutnya setelah mendapatkan petunjuk tentang keberadaan penjahat tertentu yang hilang. Sekali lagi, hakim muda kita dihadapkan pada keputusan yang berpotensi mengubah hidup tentang apa pembalasan yang berharga baginya. Sementara itu, ketua baru SRF berperan sebagai “mendukung” The People’s Live Court meskipun ada perlawanan dari semua kecuali satu hakim di bangku.

 
EPISODE 9

Sementara Ga-on memberi tahu Yo-han bahwa dia siap untuk bergabung dalam pertarungan, Yo-han mendapat telepon dari Elia yang panik. Mereka bergegas ke tempat Soo-hyun berhadapan dengan nasionalis yang kejam. Saat dia berurusan dengan para pria, dia mendengar Elia menjerit. Salah satu pria telah membuka pintu mobilnya dan mencoba meraihnya.

Untungnya, Yo-han dan Ga-on tiba tepat waktu untuk membantu. Ga-on melompat keluar dan menarik pria itu dari Elia sebelum meninju wajahnya. Begitu Yo-han melihat bahwa Ga-on memiliki Elia, dia berjalan ke arah kerumunan. Para pria terpesona melihat pahlawan mereka.

Di tengah perkenalan pemimpin, Yo-han mencengkeram lehernya karena berani menyentuh keponakannya. Yo-han mengabaikan peringatan Soo-hyun untuk berhenti saat dia mencekik pria itu. Saat dia mengarahkan pistolnya ke Yo-han, Ga-on menengahi dan membuat Yo-han melepaskannya.

Soo-hyun perlahan menurunkan senjatanya dan menangkap pemimpin untuk penyerangan. Meskipun tatapan yang dia lempar ke Yo-han mengatakan dia ingin menangkapnya juga, dia membiarkannya pergi. Yo-han mengambil Elia dan mengantarnya pulang dalam diam.

Yo-han marah pada Soo-hyun, tetapi Elijah berpendapat itu bukan salahnya yang terjadi pada orang-orang itu. Soo-hyun – yang Elia panggil “unni” sekarang – mengajaknya keluar untuk tteokbokki. Dia memberi tahu Yo-han bahwa selain Soo-hyun, tidak ada satu orang pun yang bisa dia ajak tteokbokki. Dia mendesah saat dia melihat badai ke kamarnya.

Ketika Ga-on tiba di rumah, dia meyakinkan Yo-han bahwa Soo-hyun adalah orang baik yang peduli pada Elia. Berapa lama lagi menurut Yo-han dia bisa membesarkan seorang gadis remaja sendirian?

Yo-han mengungkapkan bahwa Elia telah diculik dua kali oleh orang-orang yang menginginkan uang mereka atau menyimpan dendam. Dan Elia memercayai siapa pun yang memperlakukannya dengan baik. Ga-on mengerti bahwa Yo-han membenci dunia dan semua orang di dalamnya, tetapi tidak mungkin bagi manusia untuk bertahan hidup sendirian.

Sementara itu, Sun-ah merayakannya di kantor barunya dengan meneguk sampanye langsung dari botolnya. Dia merenungkan jalan panjang di sini dan menelusuri kontaknya. Dia memanggil Jae-hee yang sedang bersenang-senang.

Jae-hee mendengar kesedihan dalam suaranya dan tidak percaya Sun-ah yang hebat akan kesepian. Dia menyarankan Sun-ah berpesta dengan beberapa model. Meskipun Sun-ah menolak, dia berpikir pada dirinya sendiri bahwa model bisa menyenangkan.

Keesokan harinya, Ga-on memberi tahu Yo-han bahwa semua orang dari Jukchang TV (kelompok nasionalis) dibebaskan atas perintah komisaris polisi. Mereka terganggu oleh telepon dari Ketua Hakim Ji yang memanggil ketiga hakim ke kantornya.

Sun-ah juga ada dalam kapasitas resmi barunya dan telah mengusulkan agar mereka melakukan lebih banyak promosi media sehingga publik akan menghormati, mencintai, dan menginginkan Yo-han seperti dia. Tak kentara. Yo-han dan Ga-on menentang gagasan itu, tapi Jin-joo mendukungnya.

Ga-on mencurigai SRF hanya ingin meredakan ketegangan antara mereka dan The People’s Live Court tetapi tidak mendorong masalah tersebut. Dia gelisah saat Sun-ah ingin menggunakan slogan hukum dan ketertiban yang sama yang digembar-gemborkan Presiden Heo, tapi Yo-han secara mengejutkan menerimanya.

Di luar, Yo-han memperingatkan Sun-ah bahwa dia harus membayar untuk mengacaukan rencananya. Sun-ah berpendapat dia membantu meningkatkan citranya. Dalam dua tahun, akan ada pemilihan. Dia harus menggunakan SRF untuk menguasai negara.

Yo-han mengira dia hanya mencoba mengubahnya dari serigala menjadi anjing gembalanya. Sun-ah berjanji bahwa jika dia bermain bersama, SRF dapat menempatkannya dalam kekuasaan seperti yang mereka lakukan pada Presiden Heo. Dia menghentikannya ketika dia berkata, “kamu dan aku.” Sisa proposalnya terdengar bagus, tetapi tidak ada bisnis bersama ini.

Setelah dia mengatakan bahwa Sun-ah harus mempertimbangkan preferensinya, dia terlihat sedih dan bertanya, “Tidak bisakah kamu sedikit lebih baik padaku?” Kemudian dia semangat dan pergi dengan gelombang ceria.

Di mansion, Ga-on bertanya-tanya apa yang SRF mainkan dengan barang-barang promosi ini. Yo-han merenung bahwa akan seperti Sun-ah melakukan ini dengan sembrono. Ketika dia mengungkapkan bahwa Sun-ah adalah pelayan yang melompat, Ga-on terkejut menyadari bahwa cerita itu benar.

Yo-han kembali mencatat kesamaan Ga-on dengan Isaac karena hanya percaya pada apa yang dia lihat. Kami mengingat kembali Yo-han muda yang sedih yang dimarahi dengan lembut oleh Isaac setelah kejadian itu. Isaac khawatir tentang dia dan dia berjanji untuk tidak menyakiti orang yang tidak bersalah. Dia memberinya kalung salib kesayangannya sebagai pengingat janji mereka.

Sekarang, Yo-han tersedak saat dia melihat kalung yang masih dia pakai di pergelangan tangannya. Dia menertawakan air matanya dan memberi tahu Ga-on bahwa Isaac tidak pernah menyadari bahwa tidak ada yang benar-benar tidak bersalah.

Pada konferensi pers, Presiden Heo berselisih dengan seorang reporter yang bertanya tentang tuduhan bahwa polisi berbalik arah dalam hal kekerasan Jukchang. Presiden Heo menyerang seperti anak kecil yang marah, membuat reporter lain mencemooh perilakunya yang tidak sopan.

Menteri Cha menyaksikan dengan jijik dan frustrasi pada Ketua Seo karena mengangkat Presiden Heo sejak awal. Dia mengira orang bodoh teater seperti dia sempurna untuk saat itu. Menteri Cha tahu itu benar-benar ide Sun-ah untuk memiliki seseorang yang bisa mereka kendalikan.

Para juri bersiap untuk pemotretan mereka, diawasi oleh Sun-ah yang memiliki bola dalam bisnis orang. Ga-on keluar dari elemennya dan berjuang untuk terlihat santai, yang sangat menghibur Jin-joo. Dia meminta untuk berada di tengah untuk beberapa foto, jadi Yo-han bergerak ke samping. Jin-joo terus berpose dengan antusias di depan kamera.

Yo-han menyingkir untuk menerima telepon dari anteknya. Dia menginstruksikannya untuk membocorkan info tentang masa lalu Sun-ah kepada Menteri Cha dan memastikan untuk memasukkan tugasnya sebagai pembantu di rumahnya.

Setelah beberapa PPL kopi yang luar biasa panjang di mansion, Elijah datang ke dapur untuk menemukan Ga-on sedang menonton video TV Jukchang. Dia kesal karena dia memperhatikan mereka sampai dia menunjukkan padanya video terbaru tentang interaksi Jukchang dengan Soo-hyun. Tentu saja, itu diedit agar dia bisa berperan sebagai korban.

Ga-on mengatakan dia akan melakukan apa yang dia bisa untuk menyingkirkan orang ini. Elia meletakkan tangannya di bahunya dan berkata untuk memberi tahu dia jika itu terlalu banyak dan dia membutuhkan bantuannya. Ga-on tersenyum pada kesungguhannya yang menggemaskan.

Elia terkejut ketika pengurus rumah tangga masuk dan mengenakan celemek. Dia bertekad untuk memasak untuk Ga-on yang akan memakan makanannya bahkan jika Yo-han tidak mau. Ketika Ga-on meminta Elijah untuk bergabung dengannya, dia mengatakan bahwa dia sudah mengatakan kepadanya bahwa dia tidak suka makanan Korea dan pergi.

Ga-on merasa tidak enak karena menyebabkan kemarahan Elia jika itu membuat pengurus rumah tidak nyaman, tapi dia sudah terbiasa. Faktanya, berkat Ga-on, Elia adalah yang paling ceria dan bertunangan sejak kecelakaan itu.

Pengurus rumah tangga menunggu Ga-on dengan penuh semangat untuk mencicipi makanan yang dia siapkan. Dia berhasil menyatukannya dan mencatat rasanya unik. Dia mencicipi lauk pauk dan menemukan dia menambahkan rasa unik (seperti madu dan minyak truffle) untuk semuanya.

Ga-on bertanya kapan Yo-han melarangnya memasak. Pengurus rumah tangga berbagi bahwa dia biasa makan semua yang dia buat tanpa keluhan, tetapi kemudian dia mulai makan lebih sedikit. Dia atribut untuk dia menjadi curiga padanya. (Ah, jadi apakah dia mendapatkan seleranya kembali di beberapa titik?)

Setelah itu, Ga-on pergi untuk bersimpati tentang makanan dengan Elia. Dia menyebut pengurus rumah tangga bodoh karena berusaha keras untuk membuat makanan sehat. Ga-on tersenyum menyadari upaya tulusnya adalah mengapa Elijah dan Yo-han bertahan dengan masakannya begitu lama.

Malam itu, Yo-han terkejut mendapat telepon dari Elia yang menanyakan kapan dia akan pulang. Ga-on membuat makan malam tapi tidak akan membiarkannya makan sampai Yo-han tiba. Dia mengatakan kepada anteknya untuk menunda pengangkatannya dan pulang dengan senyuman. Bahkan pengurus rumah tangga bergabung dengan mereka untuk makan keluarga yang menyenangkan. Yo-han melihat sekeliling meja, memperhatikan Elijah dan Ga-on tertawa bersama saat mereka makan.

Keesokan harinya, Yo-han memberi tahu Ga-on bahwa mereka memiliki petunjuk tentang Do Young-choon. Pengacara Go telah menyelidiki keterlibatan Menteri Cha dan mengetahui bahwa ada tugas penting yang dipercayakan kepada asistennya yang telah bersamanya selama bertahun-tahun.

Rencananya, antek menculik asisten untuk melihat apa yang bisa mereka pelajari. Relawan Ga-on mencoba membuat asistennya berbicara. Menggunakan uang Yo-han, tentu saja. Bukankah dia mengatakan uang adalah motivator yang hebat? Yohan tersenyum.

Asisten terbangun di gudang dan terkejut melihat Ga-on. Dia menyangkal mengetahui apa pun tentang keberadaan Young-choon, bahkan di hadapan jutaan batangan emas yang ditawarkan Ga-on. Dia tersinggung dan berpendapat dia tidak melayani Menteri Cha demi uang – dia percaya padanya.

Yo-han melenggang masuk dan menegur Ga-on karena tidak tahu bagaimana menggunakan alat yang dia berikan padanya. Dia bertanya apakah pria itu akan berbicara. Ketika dia mengatakan tidak, Yo-han mengambil satu batang. Sekarang? Dia terus mengambil jeruji sampai hanya tersisa dua. Asisten mengatakan bahwa dia akan berbicara dan dengan rakus meraih jeruji.

Di dalam mobil, Ga-on terkejut ternyata begitu mudah. Yo-han menjelaskan bahwa orang lebih putus asa ketika sesuatu diambil dari mereka. Dia mengingatkan Ga-on bahwa mereka hanya akan mengamati Young-choon hari ini; mereka akan kembali setelah mereka memutuskan bagaimana menanganinya.

Mereka menemukannya di antah berantah, hidup sebagai petani. Setelah merawat tanamannya, dia makan dengan bahagia bersama istri dan putrinya. Ga-on dan Yo-han mendengarkan tawa mereka di dekatnya.

Sambil menonton ukiran kayu Young-choon tanpa peduli, Ga-on tidak bisa menahan diri. Yo-han menahannya dan mengingatkannya untuk tidak terburu-buru. Young-choon adalah kesempatan terbaik mereka untuk mendapatkan Menteri Cha.

Menteri Cha telah menjebak dan menghancurkan banyak orang untuk sampai ke tempatnya sekarang. Yo-han memberi tahu Ga-on tentang ayah anteknya yang bunuh diri karena Menteri Cha. Dan selain itu, bagaimana Ga-on akan menghadapi Soo-hyun setelah tangannya berdarah?

Keesokan harinya, Ga-on mengambil cuti dan pergi menemui Soo-hyun. Mereka berjalan-jalan di luar dan makan es krim, menikmati hari itu. Ga-on bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan jika dia melakukan kejahatan. Dia bilang dia akan memborgolnya sendiri karena dia tidak bisa membiarkan hakim melanggar hukum. Suasana hati dan pertanyaannya yang aneh membuat Soo-hyun khawatir, tapi Ga-on mengabaikannya.

Malam itu, Ga-on pergi ke Young-choon dan menerobos masuk ke bengkel ukiran kayunya. Young-choon bertanya siapa dia dan segera berlutut ketika dia menyadari bahwa dia adalah salah satu korban penipuannya. Ga-on tidak tergerak dan bertanya-tanya di mana dia menyembunyikan uangnya.

Young-choon bersikeras Menteri Cha mengambil semua yang tidak disita. Dia menangis saat dia mengatakan tidak ada cara baginya untuk menebus dosa-dosanya. Dia hanya menunggu untuk pergi ke neraka. “Tolong bunuh aku,” dia memohon pada Ga-on sambil menangis.

Ga-on setuju untuk mengabulkan keinginannya dan mulai mencekiknya. Istri Young-choon masuk dan tidak bisa menarik Ga-on dari suaminya. Tidak sampai putrinya masuk dan memintanya untuk membunuhnya, Ga-on berhenti.

Ga-on berteriak marah. Mengapa dia bahkan tidak bisa membalas dendam? “Kamu seharusnya menjadi iblis. Kamu harus tetap menjadi iblis! ” dia berteriak melalui air mata. Young-choon meminta maaf.

Yo-han bergegas masuk untuk menemukan semua orang menangis. Dia meraih Ga-on dan mendorongnya keluar pintu. Yo-han kemudian masuk kembali dan mengambil pisau kerajinan. Dia menyeret Young-choon keluar dan mengunci istri dan anak perempuannya di dalam.

Young-choon mulai berteriak, “Uangku!” ketika dia melihat bahwa Yo-han telah menggali tumpukan uangnya yang besar. Yo-han menyuruh Ga-on menahan Young-choon saat dia menuangkan cairan pemantik ke tumpukan uang. Kemudian dia memercikkan cairan pemantik api ke gudang bengkel dengan istri dan anak perempuannya di dalamnya.

Yo-han bilang dia memberi Young-choon kesempatan. Ga-on ngeri saat Yo-han pertama-tama melemparkan korek api untuk membakar gudang dan kemudian melemparkan korek api lain ke tumpukan uang. Ga-on melepaskan Young-choon yang langsung mengambil uangnya, mengabaikan permintaan bantuan istri dan putrinya.

Yo-han menahan Ga-on agar tidak bergegas masuk untuk menyelamatkan istri dan putrinya, menyuruhnya untuk menonton. Saat Young-choon dengan gembira menemukan “uang” yang terbakar itu palsu, antek itu menuntun istri dan putrinya. Dia pergi ke belakang untuk menyelamatkan mereka.

Yo-han memberi tahu Ga-on bahwa Young-choon berbohong kepada keluarganya bahwa tidak ada uang yang tersisa. Young-choon mencoba membuat alasan untuk keluarganya, tetapi istrinya menampar wajahnya dan membawa putri mereka pergi.

Sekarang, Yo-han menyerahkan Ga-pada pisau kerajinan yang dia usap dan menyuruhnya untuk melanjutkan balas dendamnya jika dia mau. Ga-on mengambilnya dan mendekati Young-choon yang memohon untuk hidupnya.

Ga-on sekali lagi harus membuat pilihan saat dia menatap pisau di tangannya. Kali ini, dia melemparkan pisau ke samping. Kerendahan hati palsu Young-choon mencair dan dia tertawa. Ga-on memberi tahu Yo-han bahwa mereka tidak boleh menyia-nyiakan kesempatan terbaik mereka untuk mendapatkan Menteri Cha.

Saat mereka menyaksikan api berkobar, Ga-on bertanya-tanya apa yang Yo-han lakukan dengan uang sungguhan. Yo-han bilang dia meninggalkannya tepat di tempat Young-choon menguburnya. Seperti yang dia katakan, orang menjadi putus asa ketika mereka merasa kehilangan sesuatu.

Keesokan harinya, Ga-on menjatuhkan kotak hadiah di depan pintu setiap korban Young-choon. Di dalamnya ada sejumlah besar uang tunai.

 
KOMENTAR

Young-choon adalah alasan yang sangat buruk bagi seorang manusia. Istri dan putrinya yang malang pantas mendapatkan yang lebih baik, jadi saya senang mereka menemukan sendiri siapa dia sebenarnya dan bagaimana dia menipu mereka. Saya tahu dia mengerikan, tetapi dia meninggalkan keluarganya untuk dibakar sementara dia menyimpan uangnya adalah jenis rendah yang berbeda. Tidak mengherankan bahwa seorang penipu adalah aktor yang baik, tetapi itu meresahkan untuk melihatnya beralih antara dirinya yang sebenarnya dan sikap apa pun yang dia pikir akan bekerja paling baik saat ini. Tindakan penyesalannya kepada Ga-on tampak begitu meyakinkan, seperti halnya rutinitas keluarga bahagianya, tetapi hanya perlu mengancam uangnya untuk mengungkap sisi terjeleknya.

Saya senang Ga-on tidak kehilangan dirinya di jalan baru yang dia pilih ini. Dia lebih fleksibel sekarang dengan apa artinya berada di sisi “baik”, tetapi dia tidak kehilangan prinsipnya. Pada akhirnya, dia memilih untuk tidak menyerah pada kemarahannya tetapi untuk fokus pada gambaran yang lebih besar. Dia mungkin tidak membalas dendam, tetapi dia bisa membantu sesama korbannya dengan mendistribusikan kembali kekayaan curian Young-choon. Setelah tindakan kebaikan itu, Ga-on melihat kedamaian yang mudah-mudahan berarti dia akan memilih untuk menantikan kebaikan yang bisa dia capai daripada kembali pada kesalahan yang dialami keluarganya.

Sekarang mereka memiliki Young-choon di tangan, mereka mungkin mencoba Menteri Cha. Dia menutupi jejak kotornya dengan baik, jadi menjatuhkannya tidak akan mudah. Ini akan memberi mereka pengaruh dan mungkin mengarah pada beberapa bukti kuat. Hanya dia dan Sun-ah yang pintar dan cukup tangguh untuk menimbulkan tantangan sejati. Yo-han dan rekan-rekannya seharusnya tidak terlalu kesulitan menggulingkan para pria: Presiden Heo adalah seorang idiot dan para ketua juga tidak sulit untuk dimanipulasi. Tentu saja, Sun-ah lebih suka menjadi sekutu Yo-han dan siap bergabung jika dia mau. Cara beracun dia berhubungan dengannya mengkhawatirkan. Satu menit, dia menculiknya dan menit berikutnya dia cemberut karena dia tidak menyukainya. Dia jelas turun pada dinamika kekerasan mereka, sepertinya tidak mengerti betapa kacaunya semuanya. Saya tidak berpikir dia akan tahu hubungan yang sehat jika itu menampar wajahnya. Satu-satunya “teman” nya tampaknya Jae-hee yang lebih dari rekan kerja dari apa pun. Sun-ah terlihat sangat kesepian duduk di mejanya, mencoba mencari seseorang untuk merayakannya bersamanya.

Yo-han, di sisi lain, mulai menikmati persahabatan untuk pertama kalinya sejak kematian saudaranya. Ga-on telah melenggang seperti Belle di kastil Beast, mengubah semua orang menjadi manusia lagi. Berusaha sekuat tenaga, Yo-han bahkan tidak bisa terus-menerus marah-marah lagi. Senyum kecilnya di dalam mobil ketika Elia memanggilnya pulang untuk makan malam keluarga Ga-on mengatakan semuanya. Dia mungkin membenci sebagian besar orang, tetapi itu tidak berarti dia tidak pernah kesepian. Dia merindukan saudaranya yang dia lihat di Ga-on. Kilas balik di mana Isaac memarahinya atas apa yang dia lakukan pada Sun-ah adalah satu-satunya saat kita melihat Yo-han terlihat benar-benar ditegur. Kata-kata Isaac sangat membebaninya; sampai hari ini, dia menepati janjinya untuk tidak menyakiti orang yang “tidak bersalah”. Yo-han mungkin tidak percaya pada hal-hal seperti kebaikan, tapi dia percaya pada Ishak dan itu memberinya semacam kompas moral. Dia sudah terombang-ambing untuk sementara waktu sekarang, tapi sepertinya Ga-on bertekad untuk menambatkannya kembali ke tempat keluarga kecilnya menunggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published.