Review Drama The Devil Judge: Episode 4

Drama The Devil Judge (2021) : Episode 4 dengan kasus unik

Hakim rahasia kami memperkenalkan rekannya yang tidak bersalah ke dunia yang sama sekali baru, dunia yang sangat tidak siap untuknya. Setiap orang bekerja menuju agenda mereka sendiri, bersedia mengorbankan apa saja untuk mencapai puncak. Jika dia tidak hati-hati, hakim naif kita tanpa disadari akan terjerumus ke dalam skema mereka. Sementara itu, People’s Live Court menyimpulkan persidangan berikutnya dengan cara yang menakjubkan yang mungkin menandakan perubahan besar dalam cara keadilan dilayani.

 
REKAP EPISODE 4

Sekali lagi, PD sangat senang dengan peringkat untuk persidangan. Krunya bahkan mengikuti para hakim dengan kamera, menangkap momen yang pasti ketika Jin-joo meminta maaf karena tidak percaya pada persidangan hari ini. Yo-han menyuruhnya untuk mengangkat kepalanya karena mereka adalah tim.

Ketika dia kembali ke kantornya, Yo-han menerima telepon dari Menteri Cha. Dia berpendapat Young-min kadang-kadang kesulitan menangani amarahnya, tapi dia bukan anak nakal. Dia ingin berbicara secara langsung, jadi mereka bertemu di atap terpencil.

Menteri Cha yakin Yo-han menggunakan putranya untuk mendapatkannya, jadi apa yang sebenarnya dia inginkan? Dia dapat menawarkan chaebol dan presiden perusahaan jika dia ingin memenangkan dukungan publik.

Yo-han mengangkat kasus dari 19 tahun yang lalu di mana Menteri Cha menuntut seorang politisi karena menerima suap sementara mengetahui dia tidak bersalah. Setelah vonis bersalah, politisi itu bunuh diri, meninggalkan seorang putra remaja. Pernahkah dia memikirkan hal itu saat dia naik lebih tinggi dalam karirnya?

Jika dia secara terbuka mengakui kebenaran kasus itu, Yo-han berjanji untuk membiarkan putranya pergi. Menteri Cha masuk ke mobilnya dan pergi tanpa menjawab.

Antek Yo-han muncul, setelah menyaksikan pertukaran itu. “Terima kasih,” katanya dengan air mata mengalir di wajahnya. Yo-han mencengkeram bahunya dengan nyaman.

Kembali ke mansion, Ga-on memasuki ruangan terkunci menggunakan satu set kunci yang pasti dia dapatkan dari pengurus rumah tangga. Dia berkeliaran di ruangan yang tertutup plastik dan mengambil foto keluarga Isaac dengan Elia kecil dan ibunya.

Tiba-tiba, sebuah gelas terbang melewati kepala Ga-on dan pecah di dinding. Dia berbalik untuk melihat Elia mendidih. Dia berteriak padanya untuk keluar dan menangis saat dia menatap foto itu.

Yo-han tiba di rumah dan memanaskan makan malam beku. Ga-on terkejut melihat dia makan sendirian di rumah besar ini, tapi Yo-han tidak melihat masalah sendirian. “Hal yang paling berbahaya dan beracun di dunia adalah manusia.”

Keesokan paginya, Elia memuji pengurus rumah tangga atas roti panggang yang dia buat dan kecewa saat mengetahui Ga-on berhasil. Di tempat lain, Minster Cha tidak senang mendengar bahwa SRF dan People’s Live Court adalah satu-satunya lembaga yang memberi peringkat lebih dari 90% dalam hal kepercayaan. Penuntutan duduk di 12%.

Menteri Cha mengoceh tentang bagaimana semua orang adalah anjing dan pengemis sebelum memanggil Sun-ah untuk memohon pertemuan dengan Ketua Seo. Sun-ah oh-begitu-sopan memberitahunya bahwa dia sedang bermeditasi dan menawarkan untuk menerima pesan. Dia bersumpah untuk membantu mengatur segalanya dengan benar. Setelah menutup telepon, dia menulis nama Yo-han pada apa yang tampak seperti undangan.

Di mansion, Elia terkejut melihat kucing angkuh membiarkan Ga-on memeluknya. Ga-on membanggakan dia populer dengan kucing liar karena mereka bisa merasakan orang baik. Elia merinding ketika dia mengatakan orang bodoh tidak tahu. Dia tertawa bahwa yang dia maksud adalah kucing, tentu saja.

Elijah mengatakan kucing ini tersesat yang dibawa pulang oleh Yo-han. “Dia terus membawa pulang hewan piatu, yang tidak seperti dia.” Ketika Ga-on bertanya mengapa itu tidak seperti dia, Elia mencemooh bahwa dia bodoh jika dia membeli persona publik Yo-han yang tidak masuk akal itu.

Dia membandingkan Yo-han dengan kucing yang cukup makan yang menangkap tikus untuk bersenang-senang. “Menurutmu bagaimana Yo-han menjadi pemilik rumah ini?” Dia tidak merinci tetapi mengatakan itu menghabiskan setiap pikirannya.

Kemudian, Ga-on mulai meminta Soo-hyun untuk membantunya menghubungi detektif yang menyelidiki kebakaran 10 tahun yang lalu, tetapi tiba-tiba menutup telepon ketika Yo-han berjalan di kamarnya. Karena itu rumahnya, Yo-han melihat tidak perlu mengetuk.

Yo-han bertanya-tanya berapa lama Ga-on berencana untuk tinggal dan berkeliaran di rumahnya. Apakah dia mencari sesuatu? Ga-on menyangkalnya dan berpendapat bahwa dia masih membutuhkan beberapa hari untuk pulih sepenuhnya. Yo-han menjatuhkannya dan memberi tahu Ga-on bahwa mereka perlu mencarikan pakaian untuknya; mereka harus pergi ke suatu tempat.

Dia meminjamkan Ga-on salah satu dari banyak jasnya dan bahkan jam tangan yang bagus. “Karena mulai sekarang, kamu harus tepat waktu denganku.” Ga-on ragu-ragu untuk berubah di depannya tetapi tidak punya pilihan. Yo-han dengan puas mencatat lukanya sudah sembuh.

Ga-on keluar terlihat manis dengan tuksedonya dan mengenakan mantel yang ditawarkan Yo-han. Yo-han berkomentar itu sangat cocok untuknya. Ga-on menyindir bahwa dia masih muda, tidak seperti seseorang.

Sebelum dia bisa membalas, Elijah datang dengan bersikap ramah dengan Ga-on, bahkan membiarkan dia mendorong kursi rodanya saat dia memberi Yo-han tatapan puas. Yo-han kesal karena diremehkan oleh anak-anak.

Yo-han meminta Ga-on mengendarai salah satu dari beberapa mobil mahalnya ke acara SRF. Ketika Yo-han pergi untuk berbicara dengan seseorang, Sun-ah segera mendekati Ga-on untuk memperkenalkan dirinya. Istri Ketua Park dari Sarang Media (penyiar The People’s Live Court) dan temannya melayang dan mulai menjilat Ga-on.

Ga-on semakin tidak nyaman ketika segerombolan wanita datang berbondong-bondong untuk berfoto selfie dengannya. Dia tidak berdaya melawan wanita tegas yang benar-benar menyerbu ruang pribadinya, mengacak-acak rambutnya dan mencoba melepas mantelnya.

Setelah Yo-han masuk untuk menyelamatkan Ga-on, para wanita bertanya-tanya apakah anak imut itu akan bertahan di bawah Yo-han. Sun-ah, bagaimanapun, mendapat kilatan di matanya saat dia melihat Yo-han membawa Ga-on pergi. “Jadi walinya muncul, ya?”

Ga-on menarik tangan Yo-han dari pergelangan tangannya dan menggerutu bahwa dia tidak membutuhkan wali. Yo-han tidak setuju karena dia terlihat seperti anak rusa yang ditangkap oleh sekawanan singa betina. Ha.

Yo-han duduk di sebelah Ketua Park dan Ketua Min, dua elit yang selalu berkeliaran di sekitar Presiden Heo. Ga-on berdiri dengan canggung dan memperkenalkan dirinya. Ketua Min mengatakan dia harus menghadiri “kelompok belajar” mereka – pertemuan elit yang peduli yang mempelajari masyarakat untuk “menghibur” diri mereka sendiri.

Ketika Presiden Heo tiba, acara utama dimulai. Sun-ah mengakui donor terbesar untuk Proyek Desa Impian sebelum memperkenalkan Ketua Seo. Ga-on menyaksikan pidato Ketua Seo yang berapi-api dari balkon. Di belakangnya, Presiden Heo dan kelompoknya minum dan menertawakan penampilan Ketua Seo.

Ga-on duduk di samping Yo-han saat Ketua Seo dan Sun-ah bergabung. Seperti biasa, Presiden Heo memarahi Ketua Seo, dan orang-orang di sekitar meja mulai saling menembak.

Saat pelayan membawakan makanan, seorang wanita muda datang untuk menuangkan air Ketua Seo. Tiba-tiba, matanya melesat ke arahnya, dan dia tersentak menjauh. Tangannya bergetar saat dia menuangkan air, dan si bajingan itu terus menyentuhnya dengan tidak semestinya. Sun-ah campur tangan dan menyuruhnya keluar untuk menerima telepon darurat.

Dia membawanya ke kantor dan kemudian meninju wajahnya . APA. Dia dengan panik meminta maaf saat dia mencaci maki dia. Ketika dia memerintahkan dia untuk bertobat, dia mulai berteriak “bertobat!” sambil membenturkan kepalanya ke lantai.

“Kamu siapa?” Sun Ah bertanya. Ketua Seo mengatakan dia hanyalah seekor anjing yang menipu dunia. “Aku adalah seseorang yang mengotori wanita tak berdaya sambil bersembunyi di balik namaku yang hampa…” Dia berhenti, menyadari kesalahannya.

Sun-ah berjongkok di depannya dan menampar wajahnya berulang kali saat dia mengoreksi bahwa seseorang tidak dikotori oleh gigitan anjing belaka. Dia dengan senang hati mengatakan sudah waktunya untuk bertobat lagi. Kali ini akan berlangsung selama sebulan; mereka akan mengatakan dia berpuasa dalam doa untuk bangsa. Kira kita tahu mengapa dia “bermeditasi” begitu sering.

Di meja, semua orang memuji penanganan Yo-han di The People’s Live Court. Senyumnya hanya sedikit luntur ketika mereka mulai membicarakan bagaimana “hatinya terluka” memikirkan tragedi 10 tahun lalu yang ia atasi.

Mereka mencaci Yo-han karena membuat keributan atas masalah kecil dan mengenang bahwa Young-min adalah anak yang lucu ketika dia masih kecil. Ketika Ga-on meminta mereka untuk menahan diri dari membahas persidangan yang sedang berlangsung, mereka mencemooh tetapi melanjutkan.

Ketua Min mengatakan dewan direksi khawatir The People’s Live Court menyimpang dari “prinsip aslinya” dan bertanya-tanya apakah Yo-han akan bertanggung jawab atas keresahan warga. Yo-han hanya tersenyum, tapi Ga-on dengan marah bertanya tentang apa yang mereka bicarakan.

Yo-han meraih kerah Ga-on dan menariknya ke atas, memberinya dorongan keras dari meja. Dia menembak Ga-on dengan tatapan peringatan dan kembali ke meja elit yang bercanda bahwa Ga-on belum “dilatih pispot”.

Semua orang diam saat Yo-han bertanya apakah Menteri Cha perlu menjadi orang yang melindungi aset mereka. Presiden Heo menertawakan bahwa Yo-han adalah “psiko inventif” dan setuju Menteri Cha tidak harus menjadi presiden berikutnya. Yang mereka butuhkan hanyalah seseorang yang populer dengan latar belakang yang bagus – begitulah cara dia memenangkan kursi kepresidenan.

Ga-on menyaksikan dengan kaget dan jijik ketika orang-orang paling berkuasa di negara ini tertawa dan menikmati kekuatan mereka sendiri, sepenuhnya tenggelam dalam kepentingan diri sendiri. Dia mengambil nafas di kamar mandi dan menemukan Sun-ah menunggunya di luar.

Dia mencatat betapa berbedanya Yo-han dari citra publiknya, dan Ga-on mengambil umpan. Apakah dia tahu sesuatu? Sun-ah menunjukkan keraguan sebelum menyalakan api. Hari itu, upacara perayaan diadakan karena Isaac menjanjikan semua asetnya kepada SRF.

Baik Isaac dan istrinya meninggal dalam kebakaran itu, tetapi Yo-han secara ajaib selamat. Urutan bisnis pertamanya adalah menarik sumbangan saudaranya yang akan datang ke SRF dengan mengirimkan dokumentasi yang mengklaim bahwa Isaac tidak waras pada saat itu.

Dalam perjalanan kembali, Ga-on murung dan pendiam. Untuk mendapatkan perhatian Ga-on, Yo-han menarik setirnya. Sementara Ga-on benar-benar panik, Yo-han tertawa terbahak-bahak ketika mereka membelok ke jalur lain dengan berbahaya.

Apakah Ga-on kesal setelah melihat “wajah asli” dunia? Ga-on berpendapat itulah wajah orang kaya yang sebenarnya, bukan dunia, tapi Yo-han berpikir semua sama dalam menghadapi godaan.

Keesokan harinya, Menteri Cha pergi bekerja di tengah protes atas pengunduran dirinya dan agar putranya diadili. Dua demonstran membuatnya cukup dekat untuk hampir melempari Menteri Cha dengan telur tetapi ditangani oleh keamanan.

Dengan SRF menolak untuk membantu, Menteri Cha mempertimbangkan kesepakatan Yo-han. Dia berjanji pada suaminya yang putus asa bahwa dia akan melindungi Young-min, bahkan jika dia harus mengorbankan dirinya sendiri.

Dia mengadakan konferensi pers di mana dia secara resmi meminta maaf karena tidak mengajar putranya dengan baik. Dan kemudian dia mengatakan penuntut mengubah dakwaan – tidak ada yang dibebaskan dari hukum. Yo-han memperhatikan pidatonya, geli dengan keegoisannya. Sementara suaminya menghibur putra mereka yang putus asa dan panik, Menteri Cha mengatakan pada dirinya sendiri bahwa kesuksesan selalu membutuhkan pengorbanan.

Persidangan dimulai, dan pembela berargumentasi untuk keadaan yang meringankan. Pengacara sebenarnya berpendapat bahwa Young-min melihat pembantu rumah tangganya mencuri membuatnya secara alami takut pada orang miskin. Saya tidak bisa dengan omong kosong ini. Dia menyerahkan dokumentasi untuk OCD dan masalah kemarahan yang didiagnosis Young-min.

Sementara itu, Ga-on dan Soo-hyun mengunjungi mantan detektif yang menangani kasus kebakaran 10 tahun lalu. Pria itu tegang ketika Soo-hyun bertanya apakah acara donor terjadi di katedral hari itu. Dia belum dapat menemukan daftar peserta.

Ga-on mengatakan bahwa mereka sedang melihat detail cerita untuk mempromosikan Yo-han secara publik dan bersiap untuk wawancara. Pria itu mengatakan katedral itu sudah tua dan sebelumnya adalah sekolah. Mereka tidak pernah menentukan penyebab kebakaran. Karena trauma, Yo-han tidak bisa mengingat banyak saat polisi mewawancarainya.

Mereka menyalakan uji coba langsung dan menyaksikan ayah Young-min memohon keringanan hukuman. Dia menyesalkan bahwa mereka sebagai orang tua tidak memberikan cinta atau disiplin yang dibutuhkan Young-min. Dia menyalakan saluran air, berpendapat bahwa tidak benar juga mengisolasi anak-anak yang “belum” dari masyarakat.

Jaksa berpendapat kompensasi bagi para korban adalah cara terbaik ke depan. Mengirim Young-min ke penjara tidak akan membantu para korban dan hanya akan membebani pembayar pajak. Semua orang bingung saat Yo-han memuji argumen pembela dan mengatakan bahwa dia bersimpati.

Yo-han tersenyum bahwa dia menemukan hukuman yang efektif sesuai dengan kejahatan yang tidak akan membebani pembayar pajak. “Mencambuk,” dia mengumumkan kejutan bangsa. Ketakutan, Young-min menawarkan permintaan maaf panik dan memohon belas kasihan.

Sekarang saatnya rakyat memilih. Ketika suara masuk pada 70% untuk cambuk, Young-min kehilangan ketenangannya. Mengapa semua orang berpikir mereka lebih unggul? Apakah mereka tidak berdosa? Siapa mereka untuk menghakiminya? Semakin dia mengoceh, semakin tinggi perolehan suaranya.

Young-min kemudian kembali untuk meminta maaf. Dia bahkan berlutut di depan Yo-han dan sekali lagi memohon belas kasihan. Yo-han mengabaikan permohonannya dan mengatakan aturan pengadilan sesuai dengan kehendak rakyat: 30 pukulan. Dibandingkan dengan kejahatannya, Yo-han berpikir ini adalah hukuman yang manusiawi.

Karena kehendak rakyat sebagian memutuskan hukuman ini, maka hukuman itu akan dilakukan secara terbuka. Kementerian Kehakiman ditugaskan untuk melaksanakannya. Yo-han tersenyum penuh kemenangan pada Young-min yang gemetar.

Ga-on menghela nafas ketika mantan detektif memuji Yo-han dan mengatakan dia harus menjadi presiden berikutnya. Ketika Ga-on mengemukakan bagaimana Yo-han membatalkan sumbangan mendiang saudara laki-lakinya, mantan detektif mencercanya karena memfitnah Yo-han yang hebat yang memberi harapan kepada orang-orang.

Sebelum mereka pergi, Soo-hyun berkomentar bahwa mantan detektif itu mengundurkan diri dua bulan setelah kebakaran misterius dan tiba-tiba menyelesaikan hutang judinya dan membuka restoran baru. Uang pesangonnya pasti luar biasa.

Menteri Cha menangis saat dia memaksa dirinya untuk menandatangani perintah hukuman. Young-min dibawa ke tempat pencambukan. Kerumunan terpilih hadir, seperti ayah Young-min, sementara seluruh negara menyaksikan hukuman melalui siaran langsung.

Sebagian besar publik terkesiap dan tersentak melihat kenyataan brutal dari hukuman yang mereka perintahkan, tetapi kelompok terpilih dengan kaos Yo-han bersorak dan mengibarkan bendera Korea. Ga-on dan Soo-hyun menonton tayangan ini dengan tidak nyaman. Yo-han, sementara itu, nyaris tidak melirik proses di TV. Ketika Young-min pingsan, seorang dokter memerintahkan agar mereka menyelesaikan cambuk minggu depan.

Ga-on menghadapi Yo-han di rumah malam itu, menuduhnya kejam. Dia menyebutnya monster yang berburu untuk bersenang-senang dan menghilangkan rintangan apa pun di jalannya. “Itukah sebabnya kamu membunuh saudaramu?” Ga-on bertanya.

Wajah Yo-han berubah. Dia menguntit ke Ga-on dan mencengkeram lehernya. Yo-han mengatakan kepadanya untuk mengatakan itu lagi, dan ketika Ga-on melakukannya, itu hanya membuat Yo-han semakin marah. Dia melempar Ga-on ke lantai dan berteriak, “Apakah kamu tahu apa sebenarnya kekejaman itu ?!”

Setelah apa yang disebut ayah mereka meninggal, Isaac mengatakan dia akan menyumbangkan seluruh kekayaannya ke SRF. Organisasi tersebut mengadakan upacara di katedral untuk menghormatinya. Semua orang, termasuk Menteri Cha, sangat memuji dan menyanjung keputusan heroik Isaac.

Elia kecil berlari untuk menemukan pamannya Yo-han yang berdiri menjauh dari kerumunan. Dia mengirimnya ke ayahnya, berjanji untuk segera datang. Di dalam katedral, mereka mengadakan pemberkatan dan komuni. Salah satu pendeta melihat asap dan membuka pintu untuk mengungkapkan api yang berkobar yang dengan cepat menyebar.

Semua orang panik, berusaha mencari jalan keluar. Di luar, Yo-han melihat gereja terbakar dan berlari ke dalam. Dia berjuang melalui kerumunan orang yang bergegas keluar dan melihat Ishak dan istrinya mencari Elia.

Dalam keributan itu, Menteri Cha menjatuhkan bangku yang menghancurkan kaki Elia kecil. Dia kemudian mendorongnya ke bawah saat dia memanjat bangku, meninggalkan anak yang menangis itu terperangkap.

Yo-han masih berjuang masuk ke dalam keluarganya – sekarang satu-satunya yang tersisa di auditorium – ketika atap mulai runtuh. Dia melihat saat sinar api jatuh di atas saudaranya yang membawa Elia.

Yo-han merangkak ke saudaranya tetapi tidak bisa mengangkat balok. Yang bisa dia lakukan hanyalah mengeluarkan Elia dari bawah Ishak. Menangis, Yo-han mengambil keponakannya dan berjanji pada saudaranya bahwa dia akan kembali untuknya. Atap runtuh menimpanya sebelum Yo-han bisa keluar.

Ketika dia terbangun di bawah puing-puing, Yo-han melihat seorang petugas pemadam kebakaran mencuri arloji dari pergelangan tangan Isaac. Pria itu meminta maaf dan berlari keluar, meninggalkan dia dan Elia terjebak. Yo-han berhasil mengeluarkan dirinya dan keponakannya di mana dia menemukan semua orang meringkuk di bawah selimut dan dirawat dengan hati-hati oleh EMT. Air mata mengalir di wajah Yo-han saat dia berdiri sendirian, menggendong keponakannya yang terluka dan tidak sadarkan diri.

Sekarang, Yo-han melepas bajunya, membiarkan Ga-on melihat bekas luka berbentuk salib di punggungnya. Ga-on meminta maaf atas kata-katanya dan meninggalkan ruangan. Begitu dia pergi, Yo-han menyeringai dan berkata, “Orang-orang benar-benar membuat pertunjukan dengan mengatakan hal-hal seperti itu.”

 
KOMENTAR

Jadi, apakah Yo-han mengarang cerita simpatik untuk membuat Ga-on berpihak padanya, atau apakah dia menggunakan kisah nyata tentang api sebagai alat untuk mengumpulkan simpati pada saat itu? Saya cenderung percaya bahwa kisahnya setidaknya sebagian besar benar. Itu cocok dengan bagian yang kita ketahui, termasuk bagian di mana petugas pemadam kebakaran mencuri arloji itu. Apakah versi yang kami dapatkan sepenuhnya benar atau tidak, saya merasa menarik betapa banyak upaya yang dilakukan Yo-han untuk memenangkan Ga-on. Sepertinya Yo-han tidak berusaha keras untuk menghilangkan desas-desus tentang dia membunuh saudaranya karena keserakahan; bahkan Elia percaya pamannya membunuh ayahnya untuk menjadi pewaris. Mengapa mulai membenarkan dirinya dengan Ga-on yang tidak lebih dari seorang kenalan? Bukannya Yo-han adalah tipe orang yang peduli dengan apa yang dipikirkan orang. Jika dia repot-repot menjelaskan dirinya sendiri, dia pasti berguna untuk Ga-on. Dia mungkin memiliki beberapa keterikatan sentimental untuk Ga-on karena Isaac, tapi ada lebih banyak minatnya. Saya ingin tahu apa yang dia miliki dan bagaimana itu melibatkan Ga-on.

Dan sepertinya Yo-han bukan satu-satunya yang mencoba memanipulasi Ga-on sekarang. Sun-ah cukup tertarik ketika dia melihat seberapa besar perhatian Yo-han kepada Ga-on di acara itu. Saya tidak yakin apa yang dia coba lakukan dengan menabur perselisihan di antara mereka, tetapi saya berani bertaruh itu tidak baik. Aku tahu dia badass dan lebih kuat dari yang dia duga, tapi aku tidak menyangka dia adalah kekuatan di balik segalanya. (Siapa yang menjalankan dunia?) Harus kuakui, meskipun perilaku Sun-ah mengkhawatirkan, melihat Ketua Seo meringkuk seperti itu setelah apa yang dia lakukan pada wanita itu sangat memuaskan. Siapa Sun-ah sehingga dia mengilhami teror seperti itu? Saya yakin dia memiliki alasan untuk menjadikan Ketua Seo sebagai pemimpin boneka, tetapi belum mungkin untuk memastikan motifnya. Saya membayangkan apa pun mereka akan membuatnya berselisih dengan Yo-han, dan saya menantikan untuk melihat mereka berhadapan langsung.

Segalanya benar-benar berubah dengan cepat dengan People’s Live Court, bukan? Ketika Anda memberikan darah kepada orang-orang yang tertindas kemampuan untuk memutuskan nasib mereka yang berada di puncak yang menyalahgunakan kekuasaan, tidak mungkin itu tidak akan menjadi jelek. Tapi cambuk? Saya tidak melihat orang itu datang. Membuat Menteri Cha menandatangani perintah itu adalah sentuhan yang sangat kejam. Aku bergidik membayangkan apa yang akan dipikirkan Yo-han untuk sidang berikutnya. Pada tingkat ini, masyarakat mungkin sepenuhnya meledak bahkan sebelum mereka mencapai pengadilan kelima. Tentu saja, itu bisa menjadi tujuan Yo-han dengan semua ini. Hanya Ga-on yang tampaknya siap untuk melakukan apa pun tentang kehancuran yang menjulang, dan dia berada di atas kepalanya. Dia terlalu naif untuk dunia yang penuh dengan dalih dan korupsi ini. Jika dia tidak segera sadar, dia akan dimakan hidup-hidup. Mungkin itulah pesan yang ingin disampaikan Yo-han dengan membawanya ke acara itu dan membiarkannya menyaksikan secara langsung betapa buruknya semua orang itu. Atau mungkin dia hanya suka melihat Ga-on menggeliat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.