Review Drama Police University: Episodes 3-4

Universitas Polisi Drama (2021) : Episode 3-4 Open Thread

oleh missvictrix

Uap penuh di depan! Alih-alih menyeret pengungkapan kami dan membuat kami menunggu dinamika bergeser, Universitas Polisi Drama (2021) mengirimkannya sepanjang minggu ini, dan banyak lagi. Dari tantangan akademis dan fisik yang ketat di universitas, hingga tantangan sosial, persaingan cinta, dan bahkan hubungan yang berkembang antara cincin perjudian ilegal dan universitas, plot kami bergerak penuh.

 
EPISODE 3-4 WEECAP

Dalam cliffhanger kami minggu lalu, Dong-man menyadari bahwa Sun-ho adalah teman hackernya Yoon, dan ini adalah langkah pertama yang penting dalam mengubah persepsinya tentang Sun-ho. Saya sangat menyukai bagaimana drama mentransisikan hubungan mereka minggu ini — cukup cepat, dan cukup organik, agar bisa dipercaya. Di atas segalanya, sangat menyegarkan memiliki karakter yang bersedia mengubah persepsi dan bias mereka tentang seseorang ketika mereka benar-benar mengenal mereka. Jadi kami beralih dari intimidasi minggu lalu, ke pemahaman yang baru — dan bahkan kemungkinan kemitraan.

Tapi pertama-tama, Sun-ho dan rekan-rekan tarunanya harus melewati sisa tantangan mereka, melewati proses penyaringan, dan diterima secara resmi sebagai taruna. Ini memakan sebagian besar Episode 3, dan memuncak dalam pertempuran strategis perang paintball.

Tim Kang-hee ada di atas, jadi mereka lolos. Itu membuat tim Min-kyu dan Sun-ho berhadapan di babak final. Tidak ada keraguan dalam pikiran siapa pun bahwa tim Sun-ho adalah yang diunggulkan — dan anggota tim mengetahuinya sebaik orang lain. Tapi itu juga kesempatan Sun-ho untuk benar-benar menunjukkan apa yang dia buat, dan dia terus menunjukkan karakter dan kualitas yang akan membuatnya menjadi perwira yang hebat.

Untuk memulai, dia tidak takut untuk meminta bantuan, dan dia tidak membiarkan egonya menghalangi. Faktanya, dia memohon kepada Dong-man untuk membantunya menyusun strategi. Namun, pertempuran paintball ini lebih merupakan psy-op daripada apa pun. Anak-anak dimasukkan ke dalam latihan sehari lebih cepat dari jadwal, dan seperti yang diharapkan, itu penuh dengan konflik dan pengambilan keputusan yang mengerikan. Melalui itu, kami melihat kesungguhan dan keinginan Sun-ho untuk unggul — dan begitu pula Dong-man, terima kasih (sebagian) untuk obrolan web mereka. Jadi, meskipun cedera serius selama latihan, dan banyak rencana yang ceroboh, kedua tim diberitahu bahwa mereka lulus. Latihannya kurang tentang menjadi tim pemenang, dan lebih banyak tentang pelajaran yang dipetik.

Dengan itu, taruna kami mendapatkan upacara penyambutan resmi mereka ke universitas, dan itu adalah pemandangan yang cukup lucu. Para taruna dalam formasi, tampak keren, dan di akhir sumpah mereka, kelompok itu berbalik untuk membungkuk dan menunjukkan rasa hormat kepada orang tua mereka di antara hadirin. Ini cukup menyentuh, dan ayah Sun-ho ada di sana berseri-seri, tapi sayangnya ini membawa banyak drama untuk Kang-hee.

Saya sudah menyukai hubungan antara Sun-ho dan Kang-hee. Terlepas dari kenyataan bahwa Sun-ho tahu dia bukan pasangan yang hebat saat melawan Min-kyu, dia sangat menggemaskan dan percaya diri. Dia menabrak Min-kyu keluar dari jalannya dan mendekati Kang-hee dalam keadaan kotor dan kelelahan, tepat setelah pertempuran paintball. Dia mengatakan padanya langsung: dia adalah alasan dia datang ke universitas kepolisian. Dan untuk orang yang dia isyaratkan untuk naksir, tebakannya benar: itu dulu dia.

Ini cukup awal untuk sebuah pengakuan, tapi saya menyukainya – kita melihat kepercayaan diri Sun-ho di bawah tekanan (dan persaingan), dan kita juga bisa menikmati hubungan mereka saat itu terungkap. Dengan pengakuan Sun-ho di tempat terbuka, hal-hal sebenarnya tetap cukup ramah di antara mereka. Ada banyak (menggemaskan!) berbagi pandangan dan kelucuan, tetapi ada juga dukungan emosional. Sun-ho, bagaimana kamu belajar ini begitu cepat?!

Ketika seseorang di sekolah memposting video dan mengungkapkan fakta bahwa ibu Kang-hee memiliki banyak hukuman kriminal, massa (dalam bentuk taruna) mengejarnya. Hampir semua orang menentangnya, mengatakan putri seorang penjahat tidak bisa menjadi polisi. Tapi Sun-ho ada di sekitar untuk menyemangatinya, menyemangatinya — dan juga menggunakan keterampilan detektif yang baru ditemukannya untuk mencari tahu siswa mana yang bertanggung jawab untuk memposting video tersebut.

Pada titik inilah kita mendapatkan tumpang tindih yang besar antara Dong-man dan Sun-ho, dan merasakan apa yang akan mereka pelajari dari satu sama lain. Mitra Dong-man diserang secara brutal ketika dia membuat keputusan berani untuk memberi tahu Dong-man yang sebenarnya: cincin perjudian ilegal sedang bergerak dan mereka bersembunyi di universitas kepolisian. Ini membuat Dong-man yang pemarah menjadi marah, dan prinsip-prinsipnya keluar dari jendela.

Dalam keputusasaannya, dia menghadapi Sun-ho, memanggilnya Yoon, dan memastikan bahwa dia memang Bird. Awalnya Sun-ho bingung karena teman peretas yang dia pikir adalah rekan (dan teman) sebenarnya adalah detektif yang berubah menjadi profesor — dan dia bahkan lebih kesal karena Dong-man memintanya untuk meretas secara ilegal sekali lagi, untuk membantunya memecahkan kasus itu.

Ini adalah dilema moral yang hebat yang dibuat drama di sini, seperti halnya ketegangan antara dua karakter dan pandangan dunia mereka. Dong-man mungkin telah bertindak tinggi dan perkasa, tetapi kesetiaannya kepada rekan-rekan dan tekadnya untuk menghukum cincin judi menggantikan rasa hormatnya untuk bermain sesuai aturan. Di sisi lain, Sun-ho berusaha mati-matian untuk mengubah jalannya, berbalik dari cara peretasannya yang ilegal, dan menjadi petugas polisi yang menghormati aturan hukum.

Dinamika ini terjadi di antara keduanya untuk sebagian besar Episode 4. Sun-ho secara tidak sengaja ikut saat Dong-man sedang dalam penyelidikannya, dan apa yang dia lihat mengubah pikiran Sun-ho tentang Dong-man dan juga sangat memengaruhinya. . Dia seperti spons! Dia menggunakan kembali taktik interogasi licik Dong-man untuk menemukan siswa yang memposting video tentang Kang-hee, dan dia juga melihat dorongan Dong-man untuk menyelesaikan sebuah kasus dan menghukum para penjahat di tengah-tengah mereka.

Tanpa menyadari bagaimana hal itu terjadi, keduanya secara organik beralih dari tenggorokan satu sama lain menjadi sangat komunikatif dan saling memahami. Dong-man sadar dan meminta maaf karena meminta Sun-ho untuk melanggar hukum lagi, dan di adegan akhir kami, Sun-ho bertanya pada Dong-man apakah dia akan membiarkannya membantu. Dia ingin menjatuhkan cincin judi juga, tetapi dia ingin melakukannya dengan cara yang benar — bukan sebagai peretas Yoon, tetapi sebagai kadet polisi.

Ini adalah momen yang luar biasa di antara mereka, karena ada jumlah yang tepat dari lightness, humor, dan rekan copy paste yang telah kami tunggu-tunggu. Tetapi pada saat yang sama, ada juga pengembangan karakter, kedalaman, dan detail yang cukup di sini untuk membuat semuanya terasa penuh dan menarik. Ini akan menjadi awal dari persahabatan yang indah.

Leave a Reply

Your email address will not be published.