Review Drama Police University: Episode 1

Universitas Polisi Drama (2021) : Episode 1 oleh selena

Drama polisi kampus baru KBS telah tiba! Pahlawan kita cerdas dan berbakat, tetapi tidak pernah mengeksplorasi minat dan impiannya sendiri sampai sekarang. Sekarang dia akhirnya memiliki sesuatu yang ingin dia capai, konsekuensi dari tindakan masa lalunya mungkin kembali untuk memblokir peluangnya.

Catatan: Ini adalah rekap episode pertama saja. Liputan akan berlanjut dengan weecaps.

 
REKAP EPISODE 1

Di Korea Nasional Universitas Polisi Drama (2021) , lima siswa memimpin sisanya untuk memberi hormat. Mereka ahli menembak senjata, berlatih seni bela diri, dan bersumpah untuk selalu menjadi orang benar untuk menjaga kehormatan kepolisian. Mereka menjadi duta rekrutmen untuk angkatan 2021 tetapi pada kenyataannya, model dalam iklan tersebut adalah lima individu yang berbeda.

Sementara itu, detektif veteran YOO DONG-MAN ( Cha Tae Hyun ) berjudi di gudang yang ditinggalkan. Dia meminjam uang dari rentenir kasino VIP yang dicari “Yellow Suit” (cameo oleh Kim Hyung-mook ) dan kehilangan semuanya sekaligus. Dong-man mencoba untuk pergi tanpa membayar kembali hutangnya, yang memicu perkelahian.

Dong-man dikejar ke stasiun kereta bawah tanah di mana salah satu siswa dari pembukaan, KANG SUN-HO ( Jinyoung ), kebetulan. Dong-man mencoba melarikan diri dengan troli kosong tetapi troli itu terhubung ke tas Sun-ho dan menyebabkan mereka berdua jatuh.

Akibatnya, Sun-ho terlambat ke kompetisi Judo sekolah menengah di mana sahabatnya YOON SEUNG-BUM ( Choi Woo-sung ) sedang bersaing. Seung-bum adalah pria yang riang, memamerkan perutnya pada Eun-ji yang ditaksirnya alih-alih mempersiapkan pertandingannya.

Sun-ho dengan mudah meretas ke dalam sistem turnamen, mendapatkan kendali atas kamera untuk fokus pada Eun-ji sesuai permintaan Seung-bum. Karena Seung-bum tidak berhasil mencapai final, dia bermaksud untuk mengajaknya berkencan dengan pernyataan murahan yang ditampilkan di layar: “ Aku mencintaimu. Jadi milikku. Kamu lebih berharga dari medali.

Seung-bum pernah menjelaskan bahwa cinta adalah ketika hatimu terasa geli sehingga ingin menggaruknya. Sun-ho mengamati ekspresi Seung-bum sekarang dan bertanya-tanya apa yang dia suka darinya. Dia juga tidak mengerti mengapa para atlet sangat ingin menang, atau mengapa orang lain bersenang-senang.

Seorang pesaing wanita berdebat dengan pelatihnya di dekatnya, ingin bersaing meskipun dia cedera. “Momen ini tidak akan pernah datang lagi; Saya akan melakukan apa yang saya inginkan saat ini,” katanya, menarik perhatian Sun-ho. Dia menuju ke gym sebelum dia bisa melihat wajahnya, jadi dia mengarahkan semua kamera padanya. Dia OH KANG-HEE ( Krystal ), dan dia cukup jatuh cinta pada pandangan pertama.

Sun-ho terpesona oleh tekad dan semangatnya saat dia bertarung, tetapi baik Kang-hee maupun Seung-bum tidak keluar sebagai pemenang dalam pertandingan mereka masing-masing. Lebih buruk lagi, kamera difokuskan pada Kang-hee daripada Eun-ji, tapi Sun-ho terlalu sibuk merasakan hatinya untuk menyadarinya.

Tertangkap oleh keamanan, Sun-ho menerobos dan secara tidak sengaja mengaktifkan pernyataan cinta dengan Kang-hee dalam bingkai serta bom confetti. Dia berlari langsung ke Kang-hee dan jatuh di atasnya. Dia menyadari dari layar laptopnya bahwa dia bertanggung jawab atas seluruh kegagalan dan mengirimnya terbang, hee.

Dong-man berhasil kembali ke kantor polisi dengan selamat dan curhat ke Detektif Park Chul-jin tentang Yellow Suit. Dia dikatakan sebagai pemimpin kasino VIP, tetapi ternyata dia adalah preman biasa. Dong-man tidak menunggu anggota tim lainnya dan beroperasi sendiri, yang sepertinya sering terjadi.

Malam itu, Sun-ho membaca sebuah artikel yang ditulis tentang Kang-hee yang menempati posisi keempat dan menelusuri media sosialnya. Dia kemudian membuka toko Yoon Digital untuk memperbaiki laptop pemiliknya. Sun-ho tidak ingin Ayah…err, Ajusshi, tahu bahwa dia melakukan ini.

Pemiliknya senang Sun-ho tumbuh dengan baik meskipun kesulitan yang dia hadapi. Sun-ho bereaksi sedikit terhadap komentar santai pemilik rumah sehingga pasti sudah waktunya baginya untuk mandiri sekarang karena dia berusia 19 tahun.

Tuan Yoon Taek-il kembali ke toko (perpanjangan dari rumah yang dia tinggali bersama Seung-bum dan Sun-ho) dan mencaci-maki pemiliknya karena mengambil waktu belajar Sun-ho yang berharga. Seung-bum muncul untuk memberitahu ayahnya untuk beristirahat setelah hari yang panjang, dan tuan tanah mengatakan bahwa pasti menyenangkan memiliki anak yang peduli seperti itu.

Sun-ho mengamati ayah dan anak itu dari belakang dan mengingat pertemuannya dengan Ayah satu dekade lalu pada hari pemakaman orang tuanya. Dengan senyum ramah, dia membawa pulang Sun-ho dan membesarkan putra temannya sebagai anaknya sendiri. Saat itu, Sun-ho dan Seung-bum tidak akur dan pertengkaran mereka menjadi fisik.

Suatu kali, Sun-ho diusir dari rumah dan disuruh kembali ke tempat asalnya. Sun-ho kecil yang malang duduk di toko dengan hidung berdarah, menangis untuk orang tuanya, ketika dia menemukan sebuah laptop dan tenggelam olehnya. Dia berdiri di tempat yang sama sekarang saat Seung-bum dengan penuh semangat memberi isyarat agar dia bergabung dengan mereka di dalam.

Ini hari konferensi orang tua-guru dan guru wali kelas Sun-ho (cameo oleh Kim Kwang-gyu ) frustrasi karena ayahnya tidak muncul untuk membahas opsi pasca-sekolah menengah. Dia berbohong kepada Ayah malam sebelumnya bahwa pertemuannya tidak hari ini, meskipun dia akan berada di sekolah untuk berdiskusi dengan guru Seung-bum.

Sun-ho tidak memiliki karir impian dan hanya berencana untuk mendaftar ke universitas yang menawarkan beasiswa atau memiliki asrama. Sadar akan situasinya, gurunya menghela nafas dan menyarankan agar dia menjadi petugas polisi. Ini pekerjaan yang stabil, Nasional Korea Universitas Polisi Drama (2021) (KNPU) menawarkan banyak dukungan, dan dia memiliki nilai untuk itu — dia hanya perlu menjadi lebih kuat.

Sambil merenungkan informasi ini, Sun-ho melihat Seung-bum dan Ayah dari jauh dan menerima pesan dari “Bestie” yang memberitahunya bahwa Ayah ingin jjajangmyun bersama. Sun-ho berbohong bahwa dia memiliki kelas perbaikan dan penurunan.

Sambil memikirkan rekomendasi gurunya, Sun-ho melihat postingan terbaru Kang-hee dengan judul, “ Dalam perjalanan ke sekolah persiapan. Melihat sesuatu di fotonya, dia menuju ke sekolah persiapan KNPU.

Sun-ho tidak terlalu memikirkannya pada awalnya, tetapi bersembunyi di balik sebuah van begitu dia sampai di sana untuk menghindari terlihat oleh Kang-hee. Dia sengaja mendengar dia memberitahu temannya bahwa menjadi seorang polisi adalah mimpinya, yang mengejutkan dia.

Van mulai melaju sehingga Sun-ho dengan canggung menari-nari agar tidak terlihat, haha. Ketika dia menemukan Universitas Polisi Drama (2021) iklan rekrutmen, dia membayangkan bahwa itu dia dan Kang-hee di poster.

Dong-man mengunjungi kasino mewah sebagai anggota VIP. Mereka bermain dengan crypto dan setiap orang diberikan perangkat untuk memasang taruhan. Detektif menyelinap ke kamar kecil untuk melakukan kerusakan air pada terminal taruhan dan menanam alat pelacak.

Dia mendapat masalah dengan kapten timnya begitu dia kembali ke stasiun — pada tahun lalu, Dong-man kehilangan 100 juta won ($100.000 USD) dan bahkan mengambil pinjaman pribadi karena anggaran mereka terlalu kecil. Ini bukan hal baru baginya, karena dia menghabiskan banyak uang untuk menangkap cincin phishing suara dua tahun lalu juga.

Transaksi Cryptocurrency sulit dilacak — bahkan tim kejahatan dunia maya berjuang mengejar mereka — itulah sebabnya Dong-man menghabiskan begitu banyak uang untuk menjadi anggota VIP. Dia sekarang memiliki akses ke kasino di tempat dan mereka dapat menangkap semua orang yang terlibat begitu terminal taruhan dikirim ke markas untuk diperbaiki.

Sun-ho mencetak formulir aplikasi KNPU, setelah memutuskan untuk melamar. Pukul 11 ​​malam, alarm berbunyi dan dia masuk ke Black Net sebagai Yoon untuk berbicara dengan teman internetnya, Bird. Sun-ho mengirimkan program pelacakan balik akun online yang diminta Bird.

Apa yang tidak dia ketahui adalah bahwa Bird sebenarnya adalah Dong-man yang menyamar sebagai mahasiswa. Chul-jin memberi tahu Dong-man bahwa perangkat taruhan sedang bergerak, jadi dia keluar dengan tiba-tiba.

Sun-ho menawarkan untuk menemani Ayah ke pertunjukan larut malam, tapi Seung-bum muncul dan bersikeras bahwa dia akan menyetir. Sun-ho melihat saat mereka pergi, meninggalkannya sendirian di rumah.

Dong-man melewati jalan-jalan dan tidak berniat untuk memperlambat karena “Penjahat tidak mematuhi batas kecepatan saat mereka dalam pelarian.” Dengan Chul-jin di belakangnya, Dong-man sekali lagi terjun ke dalam situasi tanpa bantuan apapun. Dia perlu menangkap penjahat dan mengambil uangnya untuk membayar kembali pinjaman maksimalnya, atau dia akan segera menjadi tunawisma.

Dia berbelok tajam ke jalan perumahan mengikuti pelacak dan berhadapan langsung dengan van Yoon Digital. Ayah mengulurkan tangan untuk melindungi Seung-bum tepat sebelum kecelakaan kendaraan.

Sun-ho bangun keesokan paginya dan tidak tahu apa yang terjadi sampai setelah ujian tertulisnya untuk aplikasi KNPU. Ketika dia selesai dan mengembalikan panggilan Seung-bum, Sun-ho bergegas ke rumah sakit.

Seung-bum mengambil kursi barisan depan untuk menyaksikan Dong-man mendapatkan earful dari kaptennya karena bertindak sendiri dan melukai warga sipil. Kasino VIP hilang sekarang sebelum penangkapan dapat dilakukan. Kapten bertanya mengapa tim harus selalu membersihkan setelah kekacauan Dong-man dan memperingatkan bahwa dia bisa kehilangan seragamnya lain kali.

Dong-man menanggalkan pakaian dalamnya yang memperlihatkan banyak bekas luka pertempuran, sambil meludahkan banyak retort pada kaptennya. Dia mengaku merasa tidak enak tentang kecelakaan itu, tetapi mengklaim bahwa takut akan hal-hal ini akan membatasi apa yang dapat mereka lakukan untuk menangkap para penjahat. Dalam perjalanan keluar, Dong-man berhenti ketika kapten berteriak, “Chul-jin terluka lagi karena kamu!”

Chul-jin berbagi kamar dengan Ayah, keduanya mengalami luka ringan. Dia meminta maaf atas nama Dong-man dan menjelaskan bahwa dia terlalu malu untuk menghadapi Ayah secara langsung. Dia melewati sebuah amplop tetapi Ayah menolak uang itu, mengklaim tanggung jawab yang sama atas kecelakaan itu.

Ayah dengan bangga memberi tahu Chul-jin bahwa dia memiliki dua putra dan tepat saat itu, Sun-ho tiba dalam hiruk-pikuk yang khawatir. Ayah menatapnya dengan bangga, aww!

Sun-ho ngeri mengetahui bahwa Ayah menderita kanker prostat stadium 1. Akan sulit untuk ditangkap, jika bukan karena kecelakaan ini. Dia bisa menjalani operasi tetapi biayanya 7 juta won, jadi anak laki-laki itu meminta bantuan pemilik rumah mereka. Meskipun dia bersedia meminjamkan uang, istrinya mengatakan tidak.

Duduk di toko sendirian, Sun-ho membayangkan Ayah menyuruhnya bersantai – dia memiliki keluarga dan rumah dan tidak perlu memikul beban dunia di pundaknya sendiri. Dia juga memberitahu Sun-ho untuk berhenti memanggilnya Ajusshi dan hanya mengatakan “Ayah,” yang membuat Sun-ho menangis.

Keesokan harinya, Seung-bum mencari uang di rumah dan menyarankan untuk mencuri dari pegadaian yang merobek orang tua. “Apakah mencuri dari orang jahat itu kejahatan?” dia bertanya. Ketika berita melaporkan situs perjudian mata uang kripto ilegal, Sun-ho mendapat ide.

Dong-man menonton siaran yang sama dan mendesah. Dia perlu mendapatkan uangnya kembali untuk membayar pinjamannya pada akhir bulan. Dia mempertimbangkan untuk mengirim pesan kepada Yoon, tetapi tampaknya membuat rencana lain ketika dia melihat rekannya.

Anak laki-laki duduk di depan laptop Sun-ho dengan situs perjudian terbuka. Sun-ho agak ragu untuk melakukan kejahatan tetapi dengan dorongan Seung-bum, memutuskan untuk melakukannya. Dia menjelaskan bahwa itu mudah: taruhan di situs-situs ini disimpan sebagai mata uang kripto, jadi yang harus dia lakukan hanyalah meretas akun kripto orang jahat yang menjalankan situs perjudian ini.

Pada saat yang sama, rekan Dong-man meretas ke dalam sistem juga untuk memanfaatkan program pelacakan balik akun Yoon dan mengidentifikasi rekening bank utama organisasi.

Mereka berdua mulai bekerja dan Sun-ho menjadi percaya diri karena bahkan jika mereka tertangkap, mereka tidak dapat melaporkannya karena perjudian itu ilegal. Dia memutuskan untuk mencuri jumlah yang tepat yang dibutuhkan untuk operasi tetapi memperingatkan Seung-bum bahwa ada kemungkinan mereka bisa berakhir menjalani hukuman. Seung-bum masuk dan 7 juta won akan ditransfer ke akun Sun-ho.

Peretasan ganda memberi tahu operator situs bahwa ada sesuatu yang salah sehingga mereka menutup semuanya dan satu lagi dari rencana Dong-man telah gagal. Kapten marah karena setiap jejak situs dan catatan mereka telah dihapus, dan tahun yang dihabiskan tim untuk kasus ini kini telah terbuang sia-sia.

Kapten memberi tahu Dong-man bahwa dia akan diskors dan dikirim ke departemen lain. Dong-man mengeluh bahwa peretas lain mengganggu operasi mereka dan bahwa peraturan berikut tidak akan membantu mereka menangkap penjahat. Kapten sangat marah – mereka tidak membutuhkan seseorang seperti dia di tim.

Seung-bum menyerahkan uang itu kepada perawat dan memintanya untuk memastikan kankernya benar-benar hilang. Dia mencatat bahwa Ayah sangat marah, tapi Seung-bum mengatakan kepadanya bahwa anak bungsu akan mengurusnya. Ah!

Ayah diam-diam marah (jenis kemarahan yang paling menakutkan, eek!) Sementara Sun-ho meminta maaf. Dia akan lebih nyaman jika Ayah berteriak atau memukulinya seperti yang dia lakukan pada Seung-bum, tetapi disambut dengan keheningan. Dia memberitahu Ayah untuk beristirahat untuk operasinya besok.

Begitu Sun-ho pergi, Chul-jin keluar dari kamar kecil mereka dan mencoba untuk membereskan semuanya. Sepengetahuan mereka, anak laki-laki itu menghemat uang dari bekerja paruh waktu jadi dia seharusnya membiarkan mereka membantu. Kedua BFF / saudara sangat gembira bahwa rencana mereka berhasil. Untuk menambah tinggi, Sun-ho lulus tes tertulis dan diundang untuk tes fisik. Fisiknya keras, tapi dia lolos!

Pada hari pertama Chul-jin kembali bekerja, Dong-man memintanya untuk menyelidiki peretas yang mencuri dari situs perjudian. Dia diskors dan tidak bisa melakukannya sendiri, tetapi dia percaya bahwa penjahat itu dapat dilacak ke rekening bank. Dia ingin tahu bagaimana mereka berhasil meretas situs dengan begitu mudah tetapi ingin mengunci mereka.

Anak laki-laki menikmati makan dengan Ayah, yang menuangkan Sun-ho suntikan soju ketika Seung-bum di kamar kecil. Dia memberi tahu Sun-ho bahwa dia tidak bisa memperlakukan putranya sama ketika mereka sangat berbeda. Seung-bum membuat kepalanya sakit, sementara Sun-ho membuat hatinya sakit.

Ayah menunjukkan bahwa Sun-ho tidak merengek atau berbicara tentang apa pun yang ingin dia lakukan atau miliki seperti yang dilakukan Seung-bum. Dia tahu bahwa Sun-ho berbohong tentang pertemuan dengan gurunya. Ayah berbicara dengannya di telepon dan sangat senang karena Sun-ho memiliki sesuatu yang ingin dia capai sekarang.

Sun-ho mengusap matanya tetapi momen menyentuh itu berakhir ketika para detektif muncul. Dengan bukti video mereka menarik uang curian dari ATM, mereka dibawa ke stasiun untuk diinterogasi. Seung-bum menunjukkan bahwa itu adalah kesalahan Dong-man bahwa mereka harus menghasilkan uang untuk tagihan rumah sakit Ayah di tempat pertama dan meminta untuk dibebaskan.

Dong-man menegurnya karena mencuri bahkan jika tidak ada metode lain, yang membuat Sun-ho angkat bicara. “Apakah salah mencuri dari orang jahat? Kami bukan orang yang harus Anda kejar, ”bantahnya. Namun, dia dengan patuh menjawab saat Dong-man mencatat informasi mereka, dan Seung-bum terus berbicara kembali dengan para detektif.

Mereka diberitahu bahwa mereka dapat dikirim ke penjara selama tiga tahun — sementara teman-teman mereka menikmati kehidupan universitas, mereka akan terjebak di sel. Dong-man pada dasarnya memberi tahu mereka bahwa hidup mereka akan sia-sia bahkan ketika mereka keluar.

Ayah datang dan berlutut untuk memohon pengampunan. Dia memohon dengan detektif untuk memberikan masa depan cerah mereka kesempatan. Sun-ho tidak bisa telanjang untuk melihat ayahnya, dan Dong-man mengatakan kepadanya untuk mengingat bahwa ini adalah konsekuensi dari tindakannya dan dia harus selalu bertanggung jawab atas keputusannya. (Dong-man benar, tapi saya pikir dia juga membutuhkan pengingat itu!)

Sun-ho marah dan memutuskan untuk mengayunkan detektif itu, tetapi dengan mudah terlempar ke tanah. Melihat ini, Seung-bum melempar pukulan juga, yang tidak mendarat. …Bukan ide yang paling cerdas. Dong-man memberi tahu mereka bahwa itu mungkin terasa tidak adil, tetapi hukum tidak mudah bagi orang miskin karena tidak punya pilihan lain.

Dong-man membantu Ayah berdiri dan dengan lembut mengatakan kepadanya untuk tidak melindungi putranya dengan lutut mulai sekarang. Adalah tugas mereka untuk menangani hal-hal ini sendiri. Dia merobek pernyataan itu demi Ayah dan membiarkan mereka pergi, tetapi memperingatkan mereka untuk tidak pernah muncul di hadapannya lagi. Chul-jin khawatir karena ini berarti dia akan dipindahkan dari tim tanpa keraguan.

Sun-ho hampir tidak bisa menatap mata Ayah dan sedih sepanjang sisa malam itu. Dia menghapus pemberitahuan mengundang dia untuk wawancara di sekolah dan setuju untuk mendaftar di tentara dengan Seung-bum sebagai gantinya. Namun, Ayah membuatnya masuk ke mobil pada pagi hari wawancara dan tanpa berkata apa pun memberinya sarapan.

Tuan tanah menelepon untuk menanyakan mengapa dia tutup untuk hari itu dan Ayah dengan bangga membual tentang wawancara Sun-ho untuk KNPU yang bergengsi. “Putraku Sun-ho ingin menjadi polisi,” katanya dengan gembira. Sun-ho menahan air mata dan meminta maaf atas kesalahannya. Ayah mengatakan kepadanya bahwa belajar keras dan menjadi polisi akan menebus segalanya.

Saat Sun-ho berjalan ke ujiannya, dia berpikir tentang betapa bangganya Ayah. Dia berbalik dan mulai mengatakan “Ajusshi,” tetapi mengumpulkan keberanian untuk berteriak, “Ayah!! Saya akan memastikan untuk masuk dan menjadi petugas polisi! ” Ayah tidak meragukannya.

Kang-hee memperhatikan Sun-oh ketika dia tiba. Wawancara terakhir dimulai dengan empat evaluator, meskipun wajah seseorang tersembunyi dalam kegelapan. PARK MIN-KYU ( Choo Young-woo ) menjadi yang pertama dan meninggalkan kesan yang baik dengan skor A.

Sun-ho bertemu dengan NOH BUM-TAE yang sangat gugup ( Lee Dal ) yang telah melamar dua kali. Jika dia gagal kali ini dia tidak akan bisa melamar lagi, jadi tekanannya terus berlanjut. Pemohon yang ramah bernama CHO JOON-WOOK ( Yoo Young-jae ) juga memperkenalkan dirinya.

Bum-tae dan Joon-wook mendapatkan skor B+, meninggalkan Sun-oh menunggu di luar sendirian. Kang-hee mendekatinya dan bertanya apakah dia mengikutinya ke sini setelah melihatnya di sekolah persiapan. Dia menyangkalnya dan mengatakan bahwa dia juga bermimpi menjadi seorang polisi.

Kang-hee diam-diam tersenyum saat Sun-oh memberinya ucapan “semoga berhasil!” Dia menampilkan dirinya dengan sangat baik dan menceritakan sebuah kisah tentang bagaimana polisi Prancis menyewa pencuri yang telah direformasi untuk menangkap penjahat dan melihat penurunan yang signifikan dalam tingkat kejahatan. Dia ingin belajar dengan pola pikir pencuri di lapangan, sambil mempertahankan pola pikir korban di kantor, dan lulus dengan nilai A+ yang sempurna.

Ketika giliran Sun-ho tiba, evaluator keempat menyalakan lampunya untuk mengungkapkan bahwa itu adalah Dong-man. Tak satu pun dari mereka bisa mempercayai mata mereka dan Sun-ho ngeri karena Dong-man memperingatkannya untuk tidak berpapasan dengannya lagi.

Detektif itu mengulangi bahwa Sun-ho tidak akan pernah mendapatkan pekerjaan yang diinginkannya dan harus menyerah pada mimpinya. “Kau ingin masuk ke Universitas Polisi Drama (2021) ?” dia mencemooh, “Tidak mungkin. Keluar, kamu didiskualifikasi!”

 
KOMENTAR

Inilah tepatnya yang saya cari untuk mengakhiri kemerosotan drama mini saya … saya pikir! Ini agak klise dan dapat diprediksi, tapi saya tidak keberatan. Pertunjukan tidak mengambil sendiri juga serius, namun masih ada banyak hati yang terlibat. Aku tertawa terbahak-bahak melihat Seung-bum yang usil dengan terang-terangan mendengarkan Dong-man diceramahi, kabur di latar belakang. Pfft. Hal favorit saya tentang ini adalah hubungan langsung Ajusshi/Ayah dengan Sun-ho. Rasanya seperti dia membiarkan Sun-ho keluar dari cangkangnya dengan langkahnya sendiri, sambil mendukung dan mendorongnya untuk mengambil langkah selanjutnya. Sun-ho cukup sopan di rumah dan tidak sulit untuk melihat mengapa dia berjalan di atas kulit telur.

Pertarungannya dengan Seung-bum sebagai seorang anak kemungkinan besar dipicu oleh kecemburuan, yang saya tidak menyalahkan Seung-bum muda untuk itu. Sun-ho adalah orang asing yang tiba-tiba datang ke rumah mereka, dan Seung-bum harus berbagi segalanya dengannya — bahkan ayahnya. Meskipun mereka sudah dekat sekarang, Sun-ho masih aktif menarik kembali untuk memungkinkan Seung-bum momennya, seperti membiarkan Ayah fokus padanya pada hari konferensi orang tua-guru. Saat menonton dari pinggir lapangan, rasanya Sun-ho tidak pernah membiarkan dirinya membayangkan bahwa dia memiliki kemewahan memilih jalur karier, itulah sebabnya dia tidak memiliki pekerjaan impian saat tumbuh dewasa. Bahkan dengan aplikasi universitas, Sun-ho tidak ingin terus membebani keluarganya dan secara ketat meminta sekolah yang memberikan beasiswa dan memiliki asrama. Saya senang dia mulai membuka diri menjelang akhir episode, dan bersorak keras ketika dia akhirnya memberanikan diri untuk dengan keras memanggil “Ayah.”

Dong-man punya…banyak yang harus dikerjakan. Dia memiliki satu pikiran dan satu-satunya hal yang dia lakukan adalah mencoba menangkap penjahat sendirian. Pada akhirnya, ini berasal dari tempat yang baik, tetapi cara dia melakukannya berbahaya bagi tujuannya. Kerja sama tim dan kepercayaan sangat penting di kepolisian, dan itu adalah dua area terbesar yang dia kurangi. Terus-menerus melarikan diri untuk melakukan sesuatu sendiri, kapten dibiarkan sepenuhnya dalam kegelapan dan timnya harus membersihkan kekacauannya . Dia tampaknya tidak benar-benar memikirkan semuanya sebelum mengambil tindakan, yang datang dengan konsekuensi besar. Contohnya, dia sangat beruntung bahwa Seung-bum dan Ayah sebagian besar tidak terluka, tetapi kecelakaan mobil bisa berakibat fatal. Saya tidak bisa menebaknya, tetapi cara dia membenci penjahat karena melakukan kejahatan tampaknya berasal dari pengalaman yang lebih pribadi yang membuat saya penasaran dengan latar belakangnya. Sesuatu pasti telah terjadi di masa lalunya yang membuatnya bertindak seperti ini, kan?

Satu-satunya pembelaannya adalah bahwa para penjahat tidak akan dengan santai menunggu untuk ditangkap tetapi… Anda hanya harus pintar tentang hal itu. Dengan hilangnya kasino VIP, sepertinya Dong-man harus meminta bantuan teman peretasnya Yoon alias Sun-ho. Mungkin bekerja bersama akan membantunya melihat pentingnya kerja tim, dan bahwa menyelami segalanya terlebih dahulu tidak menyelesaikan masalah. Saya yakin itu sebagai profesor di Universitas Polisi Drama (2021) , dia akan datang untuk belajar satu atau dua hal sendiri dari murid-muridnya. Namun, saya agak khawatir bahwa petinggi memutuskan untuk menempatkan Dong-man bertanggung jawab atas rekrutan baru mengetahui bahwa dia tidak mengikuti aturan saat menyelidiki kasus. Mungkin dia akan berbeda di kelas, tetapi bukankah generasi berikutnya harus diajar oleh profesor yang tepercaya dan kompeten? Pada akhirnya, saya menikmati episode perdana ini dan senang melihat mereka berlatih dan tumbuh bersama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.