Drama Racket Boys (2021)

Racket Boys (2020) poster

Drama Racket Boys (2021) ini bermula dari sebuah kisah dimana

Kisah tim bulu tangkis putra di sekolah menengah di Haenam saat mereka tumbuh, baik sebagai manusia maupun sebagai pemain. Yoon Hyun Jong pernah menjadi pemain bulutangkis yang sangat baik, tetapi sekarang dia berjuang untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Oleh karena itu, ia melompat pada kesempatan untuk melatih tim sekolah menengah, hanya untuk menemukan tim di ambang pembubaran dengan hanya tiga pemain: Bang Yoon Dam, Na Woo Chan, dan Lee Yong Tae. Tiga anak laki-laki berjuang bersama, membaik saat Yoon Hae Kang, putra Yoon Hyun Jong, bergabung dengan tim bersama dengan Jung In Sol. Sekarang memiliki cukup pemain untuk memasuki kompetisi, mereka mencoba untuk melambung ke ketinggian baru. Sementara itu, Ra Young Ja, mantan pemain bulu tangkis papan atas dan istri Yoon Hyun Jong, adalah pelatih tim bulu tangkis putri di sekolah menengah putri di Haenam. Di timnya ada Han Se Yoon, pemain wanita junior peringkat #1 di Korea dan Lee Han Sol, sahabat Se Yoon, memungkinkan mereka menjadi salah satu tim terbaik di antara rekan-rekan mereka. (Sumber: AsianWiki; diedit oleh Ian di MyDramaList) Edit Terjemahan Bahasa Inggris 한ęĩ­ė–´ 中文(įŽ€äŊ“)

Racket Boys (2021) poster

Nama Lain Serta Judul Asli Drama Racket Boys (2021)

Judul Asli / Nama Aslinya: ëŧėŧ“ė†Œë…„단
Nama Lain Yang Sering Disebutkan: Racquet Boys , Racket Boy Squad , Racket Boy Band , Racket Boy Scouts , Racketsonyeondan , Raketsonyeondan , Lakessonyeondan , Raket Sonyeondan , Badminton Club
Director: Jo Young Kwang
Penyusun Skenario adalah: Jung Bo Hoon
Genres: Comedy, Life, Drama, Sports
Tags: Badminton, Sport Club, Boarding House, Rural Life, Working Mom, Tough Female Lead, Tough Male Lead, Slight Romance, Multiple Mains, Carefree Female Lead (Vote or add tags)
Country: South Korea
Type: Drama
Episodes: 16
Aired: May 31, 2021 – Aug 9, 2021
Aired On: Monday, Tuesday
Original Network: Netflix SBS
Duration: 1 hr. 15 min.
Score: 8.8 (scored by 8,480 users)
Ranked: #87
Popularity: #494
Content Rating: 15+ – Teens 15 or older
Watchers: 19,481
Favorites: 0

Sinopsis Singkat Racket Boys (2021)

Kisah tim bulu tangkis putra di sekolah menengah di Haenam saat mereka tumbuh, baik sebagai manusia maupun sebagai pemain. Yoon Hyun Jong pernah menjadi pemain bulutangkis yang sangat baik, tetapi sekarang dia berjuang untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Oleh karena itu, ia melompat pada kesempatan untuk melatih tim sekolah menengah, hanya untuk menemukan tim di ambang pembubaran dengan hanya tiga pemain: Bang Yoon Dam, Na Woo Chan, dan Lee Yong Tae. Tiga anak laki-laki berjuang bersama, membaik saat Yoon Hae Kang, putra Yoon Hyun Jong, bergabung dengan tim bersama dengan Jung In Sol. Sekarang memiliki cukup pemain untuk memasuki kompetisi, mereka mencoba untuk melambung ke ketinggian baru. Sementara itu, Ra Young Ja, mantan pemain bulu tangkis papan atas dan istri Yoon Hyun Jong, adalah pelatih tim bulu tangkis putri di sekolah menengah putri di Haenam. Di timnya ada Han Se Yoon, pemain wanita junior peringkat #1 di Korea dan Lee Han Sol, sahabat Se Yoon, memungkinkan mereka menjadi salah satu tim terbaik di antara rekan-rekan mereka. (Sumber: AsianWiki; diedit oleh Ian di MyDramaList) Edit Terjemahan Bahasa Inggris 한ęĩ­ė–´ 中文(įŽ€äŊ“)

Durasi Serta Jadwal Tayang Racket Boys (2021)

Drama: Racket Boys
Berasal Dari: South Korea
Episodes: 16
Mulai Ditayangkan: May 31, 2021 – Aug 9, 2021
Untuk Jadwal Tayangnya: Monday, Tuesday
Original Network: Netflix, SBS
Durasi Untuk Setiap Videonya: 1 hr. 15 min.
Content Rating: 15+ – Teens 15 or older

Pemeran Untuk Racket Boys (2021)


Kim Sang Kyung in Racket Boys Korean Drama (2021)
Kim Sang Kyung Berperan Sebagai
Yoon Hyun Jong (Pemeran Utama)

Oh Na Ra in Racket Boys Korean Drama (2021)
Oh Na Ra Berperan Sebagai
Ra Young Ja (Pemeran Utama)

Tang Jun Sang in Racket Boys Korean Drama (2021)
Tang Jun Sang Berperan Sebagai
Yoon Hae Kang (Pemeran Utama)

Son Sang Yeon in Racket Boys Korean Drama (2021)
Son Sang Yeon Berperan Sebagai
Bang Yoon Dam (Pemeran Utama)

Choi Hyun Wook in Racket Boys Korean Drama (2021)
Choi Hyun Wook Berperan Sebagai
Na Woo Chan (Pemeran Utama)

Kim Kang Hoon in Racket Boys Korean Drama (2021)
Kim Kang Hoon Berperan Sebagai
Lee Yong Tae (Pemeran Utama)

Popularitas Drama Racket Boys (2021)

Score: 8.8 (scored by 8,480 users)
Peringkat Umum Saat Ini: #87
Popularity: #494
Jumlah Penonton Dari Tv Berbayar: 19,481
Favorites: 0

Spoiler Serta Scene Singkat Drama Racket Boys (2021)

Racket Boys (2021) photo
Racket Boys (2021) photo
Racket Boys (2021) photo
Racket Boys (2021) photo
Racket Boys (2021) photo
Racket Boys (2021) photo

Keseluruhan 9.0 Cerita 9.0 Akting/Pemeran 9.5 Musik 8.0 Nilai Rewatch 10 Membawa saya kembali ke hari-hari REPLY TT LONG REVIEW ALERTRAcket Boys is a coming of age, slice of life, feel good, sport comedy drama yang bersama dengan olahraga bulu tangkis juga menunjukkan Anda nuansa kehidupan yang berbeda.

Ini akan membuat Anda menyaksikan, mengamati, dan menganalisis berbagai bentuk hubungan, berbagai bentuk cinta, banyak aspek kehidupan, dan kedalaman nilai kehidupan yang luar biasa.

Saya tidak berbohong, itu mengingatkan saya pada hari-hari REPLY SERIES saya karena teknik skenario yang digunakan di dalamnya.

Fakta aneh lainnya tentang drama ini yang terlihat jelas adalah bahwa tidak seperti namanya, itu tidak sepenuhnya, atau bahkan sebagian besar tentang Bulutangkis, meskipun semua karakter utama terlibat dalam olahraga ini.

Ini seperti Daftar Putar Rumah Sakit yang terlepas dari namanya, terutama berkaitan dengan kejadian sehari-hari di rumah sakit dan bukan hanya operasi, penyakit, manajemen, dll.

Jadi, Kami menyebutnya drama “slice of life” karena suatu alasan dan tidak diragukan lagi itu genre terbaik di antara yang lain.

CERITA & PLOT: Raket Anak laki-laki mengikuti jalan yang sama Daftar Putar Rumah Sakit, melibatkan pemain bulu tangkis, pelatih, asosiasi, sekolah, tim, dll dan kehidupan sehari-hari mereka, genap & peluang, hasil atau hasil dan aspirasi.

Plot utama adalah tentang sekelompok 5 remaja laki-laki yaitu “Racket Sonyeondan (Racket Boys) yang merupakan pemain bulu tangkis SMA dari SMP Haenam-gun Provinsi Jeolla Selatan dan perjalanan mereka menuju memenangkan kompetisi tingkat nasional, bersama-sama sebagai sebuah tim.

Ini dimulai dengan Yoon Hae Kang (Tang Joon Sang) pindah ke desa kabupaten Haenam dari Seoul setelah ayahnya mengalami kesulitan keuangan.

Sebagai seseorang dengan orang tua yang keduanya adalah pelatih bulu tangkis, dia awalnya adalah juara bulu tangkis yang luar biasa tetapi beralih ke bisbol karena suatu alasan.

Namun, saat dia pindah ke desa terbelakang dan bergabung dengan tim bulu tangkis hanya untuk membantu mereka sekali, dia menyadari betapa dia mencintai olahraga sejak masa kecilnya dan kemudian merangkulnya dengan anggun.

Ceritanya juga melibatkan 2 gadis remaja yang tinggal bersama ini 5 anak laki-laki di bawah satu atap dengan orang tua dan adik perempuan Hae Kang.

Bersama-sama mereka mengejar olahraga yang sangat mereka sukai, menjelajahi kehidupan & hubungan, saling membantu untuk berkembang sebagai pemain dan mencari kebahagiaan ness dalam tinggal bersama.

Cerita di beberapa titik juga menyoroti masa lalu beberapa karakter.

Sekali lagi, cerita ini melibatkan beberapa penduduk desa yang merupakan tetangga para pemain bulu tangkis yang tinggal di bawah atap oranye.

Semua orang ini saling membantu selama peluang serta merayakan acara mereka bersama, yang sebenarnya menggambarkan kehidupan desa atau wilayah pedesaan yang khas, terlepas dari kabupaten.

Ini adalah sisi drama yang sangat bagus untuk disaksikan dan konsep potongan cerita kehidupan yang sempurna, saya rasa.

Ceritanya juga melibatkan pemain bulu tangkis dari berbagai sekolah, wilayah dan negara, banyak pelatih & anggota asosiasi, toko, toko, restro, pemilik motel, saffs, dll.

Karena ini adalah kisah masa depan, Anda benar-benar akan melalui rollercoaster emosional yang melibatkan saat-saat bahagia & sedih yang akan membuat Anda menangis karena putus asa atau terkadang air mata kebahagiaan.

Suatu saat Anda akan tersenyum lebar dan saat berikutnya Anda akan tertawa terbahak-bahak dan di lain waktu Anda akan menangis karena nostalgia.

PEMAIN & AKTING: Saya merasa Racket Boys bisa mendapat pengakuan lebih dari ini di tayangkan secara real time jika sebagian besar penonton Kdrama tidak selalu terfokus pada starcast sebuah drama.

Saya tahu banyak orang menontonnya tetapi tetap saja itu layak mendapatkan lebih.

Ceritanya tentang remaja dan produksi melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam casting mereka.

Tidak seperti banyak Kdrama SMA di mana aktor berusia pertengahan atau akhir 20-an dicasting untuk karakter berusia 18-20 tahun, Racket Boys memerankan remaja yang sebenarnya, sehingga membawa perubahan dalam norma.

Selain itu, penulis drama ini juga penulis Prison Playbook, jadi Anda akan melihat banyak karakter dari drama itu di sini dan juga banyak penampilan tamu.

Ada pengembangan karakter yang pasti untuk setiap karakter dalam drama ini, terlepas dari mereka peran, dari yang tua hingga yang muda.

Biarkan saya menggambarkan karakter utama, yang agak panjang karena saya tidak terlalu banyak menulis tentang bagian ini tetapi pertumbuhan karakter dalam drama ini sebenarnya adalah sesuatu yang perlu diperhatikan dan dipelajari.

Pemeran utama Yoon Hae Kang (Tang Joon Sang) sebenarnya adalah aktor remaja Korea-Malyasia yang sangat baik yang menjadi terkenal meskipun ia memiliki beberapa drama, setelah perannya di CLOY.

Mencintainya bermain sebagai anak asperger di “Move to Heaven” dan “Racket Boys” semoga memberinya pengakuan yang layak untuk keterampilannya.

Karakternya selalu bercita-cita untuk menang dan cukup sombong, juga sedikit narsis.

Ekspresi dan cara penyampaiannya sangat tepat dan dia perlu dipuji untuk itu.

Kim Kang Hoon, aktor cilik favorit hampir semua orang selalu membuat kami terpesona dengan aktingnya dan dalam drama ini dia mendapatkan karakter imut yang selalu emosional, namun tak tahu apa-apa.

Aksen pedesaannya sangat manis dan saya sangat menyukainya sebagai Lee Young Tae.

Bang Yoon Dam (Song Sang Yeon) sangat tampan *merona di bawah selimut*.

Saya pikir dia akan memiliki karakter yang agak keren tapi dia adalah seseorang yang selfie & sns addict yang akhirnya berfoto selfie dengan semua orang yang dia temui.

Dia sangat easy-peasy.Choi Hyun Wook imut dan karakternya Na Woo Chan dengan seorang ayah yang adalah seorang personel militer harus banyak berjuang untuk memilih jalan yang membuatnya bahagia namun mempertanyakan kemampuannya.

Cara dia terus maju dan mendapat motivasi setiap saat dari orang lain, ditampilkan dengan sangat baik.

Lee Jae In sebagai Han Se Yeon adalah pemain bulutangkis paling berbakat di dunia yang jarang kalah dalam pertandingan, selalu tenang dan santai saat memainkan pertandingan.

Dia mencintai timnya dan pelatihnya tetapi tidak terbuka untuk semua orang.

Dia tahu bagaimana bekerja di bawah tekanan pada kondisi apapun.

Lee Ji Won (Lee Han Sol) dan Kim Min Ki (Jung In Sol) melakukan pekerjaan dengan sangat baik.

Han Sol adalah gadis lugas dan sahabat Se Yeon yang memberikan yang terbaik dan meningkat seiring waktu.

Di Sol, yang disebut Nerd yang menempati peringkat 1 di provinsi dan putra seorang anggota dewan bergabung dengan tim karena kecintaannya pada bulu tangkis dan keinginannya untuk berteman dan bergaul dengan mereka.

Aktor cilik yang memerankan Yoon Hae In (adik perempuan Hae Kang) itu imut dan karakternya dewasa untuk usianya, yang sebenarnya dia mainkan dengan baik.

Kim Sang Kyung sebagai pelatih Yoon Hyun Jung memainkan karakter yang baik yang sadar akan kelemahannya sendiri.

dan inkompetensi dan selalu mencoba yang terbaik untuk meningkatkan dirinya hanya agar dia dapat membantu murid-muridnya lebih baik.

Dia super lucu, suportif, pelatih yang penuh kasih, ayah, suami, dan kolega yang semua orang mencintainya.

Oh Na Ra sebagai pelatih Ra Young Ja sangat galak dan tidak pernah kompromi dengan metode pengajarannya dan kesejahteraan murid-muridnya.

Dia selalu berjuang untuk lingkungan yang lebih adil bagi para pemain.

Pelatih Kepala Bae/Serigala Putih adalah karakter yang menginspirasi yang meskipun sifatnya ketat & disiplin berusaha untuk memberikan segalanya kepada semua orang yang menjadi tanggung jawabnya.

Saya mencintainya.

Jika saya melangkah lebih jauh, saya mungkin akan berbicara tentang semuanya karena ada BANYAK wajah yang akrab dan tua (seperti berdasarkan usia) dalam drama ini yang telah saya cintai, hormati, dan hargai untuk waktu yang lama.

Saya sangat senang melihat mereka semua dalam drama tunggal ini.

Juga begitu banyak penampilan tamu dari para pemeran Prison Playbook plus lainnya; perjalanan yang menyenangkan untuk disaksikan.DIRECTION & WRITING:Drama ini dengan genre, setup, dan getarannya telah mampu mencapai arahan yang hebat dari Jo Young Kwang pd-nim yang memiliki sejarah bagus dalam mengarahkan drama-drama indah sebelumnya.

Pengeditannya seperti seharusnya untuk sepotong drama kehidupan.

Sinkronisasi, organisasi, koneksi, jalinan, penautan, dan presentasi, semuanya bagus.

Bahkan pengeditan suara dalam situasi yang berbeda, yaitu lucu, emosional, inspirasional, romantis, energik, dll, telah dilakukan dengan sempurna; seperti seharusnya untuk komedi ringan dan drama yang terasa menyenangkan.

Sinematografinya top.

Dalam acara olahraga, perlu memperhatikan sudut videografi dan menampilkan gerakan & teknik pemain dengan sempurna dan drama ini telah mampu melakukannya dengan sangat baik.

Jung Bo Hoon jakkanim adalah murid dari penulis legendaris Lee Woo Jung jakkanim yang telah menciptakan drama mahakarya sepanjang hidupnya dan telah bekerja sama dalam “Prison Playbook”.

Tidak diragukan lagi, Bo Hoon jakkanim seperti “Prison Playbook” kembali membawakan drama mahakarya “Racket Boys”.

Penulisan skenario, dialog, koordinasi garis, organisasi adegan dan semuanya telah dilakukan dengan sangat baik olehnya dan karenanya dia membutuhkan apresiasi.

Juga, dia perlu bekerja dan menciptakan lebih banyak dan saya yakin dia akan melakukannya dengan lebih baik.

Ketika saya mengatakan bahwa drama ini mengingatkan saya pada REPLY SERIES, terutama “Reply 1988”, jujur saya bersungguh-sungguh.

OST: Saya kira total ada 5 OST bersama dengan jumlah lagu lama & modern unggulan yang didengarkan oleh karakter dalam drama.

Seperti judulnya, drama ini memiliki beberapa referensi dari Bangtan Sonyeondan (BTS) dan lagu-lagunya, sehingga mengikuti tren.

Tbh, OST-nya tidak terlalu luar biasa di sini, tapi saya merasa mereka cocok untuk jenis getaran yang diberikan drama ini.

Sebenarnya, tidak apa-apa untuk sepotong drama kehidupan memiliki OST lebih sedikit karena jumlah adegan sangat tinggi dan mereka tidak ingin menggunakan banyak OST dalam cerita, jika tidak maka akan panjang.

Jadi, mereka menempatkannya sebagai skor latar selama percakapan.

Saya paling suka “Will Be” oleh The Boyz yang jelas merupakan OST tema utama untuk drama yang digunakan sebagai sumber kekuatan, inspirasi, motivasi dan mendorong Anda maju.

“Focus on Me” oleh Coffeeboy adalah lagu romantis ringan yang sebagian besar digunakan untuk romansa halus antara pasangan utama remaja.

“I Love You Teacher”, “Cloud” dan “To Find Myself” juga bagus.

DESKRIPSI: Saya pikir saya sudah cukup menggambarkan bagaimana perasaan saya tentang drama ini, tetapi saya merasa saya kehabisan kata-kata atau memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan.

Drama ini benar-benar termasuk dalam kategori acara Korea yang harus Anda tonton setiap kali Anda merasa sedih atau ingin menonton hal yang indah dan menyenangkan.

Skenarionya adalah campuran di mana satu adegan tertentu tidak berjalan terus-menerus dan sebaliknya peristiwa lain yang terjadi secara bersamaan ditampilkan di antaranya; itulah teknik untuk sepotong drama kehidupan.

Sebagian besar hal-hal yang tampaknya menjadi sesuatu ternyata menjadi hal lain.

Adegan komedi disertai dengan pergantian emosi pada akhirnya atau sebaliknya.

Ada hal-hal yang mengajari kami hal-hal tentang kehidupan, olahraga, pengajaran, pengasuhan anak, kehidupan sosial, dll.

Karena drama ini berfokus pada bulu tangkis, jujur saja mengingatkan saya pada masa lalu ketika saya bermain olahraga.

Faktanya, ini adalah satu-satunya olahraga luar ruangan yang bisa saya mainkan dengan baik meskipun saya tidak sering bermain akhir-akhir ini.

Ini menghidupkan kembali cinta yang saya miliki untuk game ini.

Ini juga menyoroti reputasi bulu tangkis di antara olahraga utama, pemikiran orang-orang tentangnya, dan minat kaum muda terhadapnya.

Kehidupan para atlet bulutangkis, perjuangannya untuk terus maju di antara banyak pesaing atau rekan-rekan lainnya, cara pandang para pelatih, kejadian-kejadian di lingkungan pergaulan dan lingkungan lapangan bulu tangkis serta kompetisi tingkat sekolah/provinsi/nasional, dll telah digambarkan dengan sangat baik dalam drama.

Cara mereka menunjukkan semua kompetisi, permainan di dalamnya dan set yang dimainkan oleh para atlet, sangat bagus, meski tidak sepenuhnya ditampilkan.

Saya pikir itu baik-baik saja karena ini adalah drama dan mereka memiliki banyak hal untuk ditunjukkan, bahkan hal-hal selain olahraga.

Cara seorang atlet mengatasi tekanan, mengatasi lawan, menghadapi perubahan lingkungan, bahkan terkadang mengalah dan juga menyerah, semua ini juga termasuk yang merupakan bagian penting dari kehidupan dan olahraga mereka.

Saya suka bagaimana desa/negara- Hal-hal sampingan seperti gaya hidup, lingkungan, perilaku sosial budaya, hubungan yang berkembang, bisnis pertanian, dll telah digambarkan dalam drama ini.

Mereka terkadang ragu-ragu untuk berkenalan dan saling berpegangan erat pada saat berikutnya.

Mereka bertengkar satu sama lain beberapa kali dan berakhir dengan menangis bahagia/sakit bersama di lain waktu.

Cinta dan dukungan penduduk desa untuk Racket Boys sangat besar.

Kasih sayang wanita tua itu pada anak-anak begitu besar untuk dilihat; dia menikmati memiliki lebih banyak anak di bawah atapnya, selalu memberi mereka makan dengan makanan favorit mereka dan bahkan melindungi mereka beberapa kali.

Kehidupan pasangan Seoul yang pindah ke desa karena situasi, juga telah ditulis dengan indah.

Cara mereka menyukai desa dan penduduknya bahkan lebih menyentuh hati.

Hal-hal antara asosiasi seperti ikatan antara pelatih, dorongan pelatih untuk berbuat lebih baik untuk siswa mereka, manajemen serta prosedur seleksi dalam olahraga ditambah tindakan korup dan tidak adil dari segelintir orang jahat telah ditunjukkan.

Cara segala sesuatunya ditangani, dikoreksi dan direncanakan sangat baik.

Terakhir, penggambaran hubungan yang berbeda antara para pemain, seperti, orang tua-anak, pasangan tua & setengah baya/pasangan/pasangan, kakak-adik, pelatih-atlet, guru-murid, teman, lawan, dll membuat drama ini sangat indah, saya sangat menyukai cara mereka ditampilkan.

Romansa halus antara Yoon Hae Kang dan Se Yeon sangat lucu.

Mereka akan menunjukkan lebih dari itu jika mereka sedikit lebih tua tapi saya merasa itu benar-benar baik-baik saja karena drama tidak fokus atau bahkan membutuhkan romansa.

Pasangan ke-2 dalam drama juga lucu (tidak memanjakan).

Soal kontroversi, lagi-lagi disalahartikan.

Bagaimana rasis untuk mengatakan bahwa penonton mengecilkan hati atlet lawan dan negara menyediakan lingkungan yang tidak cocok untuk atlet tamu? Saya mengerti kadang-kadang terasa menyinggung tapi begitulah cara kerja drama/film olahraga dan tentara.

Setiap negara melakukan itu sambil menghasilkan hal-hal tentang atlet mereka sendiri.

Saya juga marah dengan sikap negara saya sendiri yang melakukan hal yang sama di setiap film olahraga sampai saya menyadari ini adalah salah satu elemen dramatis dalam film/seri yang dimaksudkan untuk hiburan dan tidak membuang lumpur ke negara lain.

Mereka tidak mengeluh atau mengkritik karena mereka juga berpikiran sama dan cukup waras untuk membedakan apa itu rasisme.

Pertama, ini bukan apa yang Anda sebut rasisme dan akhirnya, ini sama sekali tidak merendahkan negara yang disebutkan.

Saya yakin tidak ada yang akan peduli jika mereka menyebutkan negara dari Barat atau bahkan negara lain dari Timur.

Akhir ceritanya bagus.

2 episode terakhir adalah tentang kompetisi tingkat nasional utama yang telah ditunggu-tunggu oleh anak laki-laki dan perempuan.

Permainan memiliki durasi yang lebih panjang dan sebelum atau di antara setiap pertandingan, mereka telah menunjukkan, bagaimana para atlet dimotivasi, dibimbing atau diinstruksikan oleh banyak orang.

Aku menyukai akhir cerita.

Tidak akan banyak bicara atau itu akan menjadi spoiler.

KESIMPULAN: Drama itu benar-benar memanjakan mata saya, hati saya dan kesehatan mental saya yang memberi saya perasaan nostalgia yang sehat sepanjang dan membuat saya menginginkan lebih dari itu.

Saya sedih bahwa itu telah berakhir.

Saya memulainya 3 minggu yang lalu, 2 hari sebelum seharusnya berakhir, tetapi sejujurnya saya sangat sedih dan marah ketika mereka terus menunda selama 2 minggu berturut-turut.

Rasanya seperti lama menunggu final dan itu benar-benar menyampaikan semua harapan dan antisipasi yang saya miliki selama 2 minggu terakhir; Saya senang untuk itu.

Sejujurnya, di beberapa titik drama, skenarionya terasa agak lambat dan di beberapa titik lain plotnya terasa cukup tumpul tapi untungnya itu menangkap momentum aslinya kembali di contoh berikutnya, setiap saat.

Pasti ada beberapa kekurangan dalam aspek teknis lainnya juga tapi bagaimanapun RACKET BOYS, secara keseluruhan, adalah drama yang sangat bagus yang layak untuk pesta dan akan membuat hari Anda lebih baik setiap kali Anda ingin menontonnya.

Nilai rewatch sangat tinggi, yaitu Anda dapat menontonnya lagi dan lagi, itu juga dapat ditempatkan di bawah drama bermain acak yang dapat Anda mulai dari titik mana pun dan dapat dengan mudah masuk.

Silakan dan tonton secepatnya.

PASTI AKAN KEMBALI KE INI.

Baca Selengkapnya Apakah ulasan ini bermanfaat bagi Anda? Ya Tidak Batal

adbanner